Kamis, 15 Mei 2014

Di Setiap Kesulitan Pasti Ada Kemudahan

Yupppss..... ini ceritanya tentang kisah kisah penderitaan skripsi
Bulan mei-april ini alhamdulillah skripsi saya sudah masuk ke tahap penelitian. Eniwey,, buat bisa ke tahap ini ga gampang lo. Ada yang namaya sempro alias seminar proposal, ktemu dosen pembimbing yang rempongnya naudzubillah, belum cobaan yang lain lagi.

Awalnya berjalan sesuai rencana. Kelompok skripsi saya sesuai perencanaan akan melakukan penelitian di puskesmas Dinoyo Malang. Ada 5 orang lah..... sebenarnya simple sih penelitiannnya. Semacam ngasih kuesioner gitu ke pasien2. Masalahnya berawal dari sini. Ternyata pas berada dilapangan kasus yang saya ambil bwt skripsi jarang banget penderitanya. sekitar 2 ekor doang dalam seminggu. Padahal targetnya minimal 30 orang buat mencapai kurva normal. Sedihnya lagi diantara temen temen saya yang lain cuma saya yang dikit pasiennya. Kebetulan penyakit yang saya ambil bwt skripsi tentang "ASMA". La kalau dalam kondisi kayak gitu baru kelar berapa taun bwt nyelesain skripsi.

Otak saya mulai berpikir... Gak mungkin kan kalau saya tetep di puskes. Saya harus keluar dari sini.
Esoknya saya sudah menyusun rencana,
apa mungkin harus ke batu di rs paru yang notabenya rumah sakit khusus penderita saluran pernapasan?
apa saya hrs ganti tempat penelitian ke apotek?
gmn klw saya tidak bisa memenuhi target itu dalam waktu sebulan?

Aaaaaaarrrghhh...
Pokoknya galau bin depresi. Galau nya ga nemu penyelesaian dari masalah... Depresinya liat temen2 yang lain udah pada dapet pasien. Walhasil, saya nekat juga pergi ke batu. Dengan bantuan temen saya yang tinggal di batu, tempat pertama yang saya kunjungi adalah RS Paru Batu. Ternyata tidak sebesar yang saya bayangkan, karena rumah sakitnya masih tipe B/C jadi tidak sebesar RSSA. Sesuai dugaan saya prosedur administrasi rumah sakit tidak mudah, rempong iya. Kata bagian tata usaha, hars ada surat penelitian dulu, nyiapin proposal, trz ntar dkirim ke dokternya, klw udh dapat persetujuan baru boleh penelitian. Yang saya takutkan disini waktu perijinan yang lama. Karena setau saya, di RSSA membutuhkan waktu sekitar 2 bulan lebih. Bisa mati tua kagak wisuda2 dong eke kalau selama itu. Setelah basa basi sedikit sama bapak pegawai TU nya, saya berpikir dan jadi tambah galau. Apa harus saya penelitian disini? dengan segala kerempongan perijinan dll? Haduuuh rasanya semakin suram aja skripsi ini

Akhirnya saya mencoba alternatif lain. Dengan bantuan temen saya (lagi). Saya mecoba apotek deket RS Paru Batu... Dengan harapan "mungkin" banyak pasien disana yang kena asma. Logikanya sih seharusnya di Batu banyak penderita asma, mengingat hawanya yang dingin. Lagian, lumayan kan kalau dapat apotek, perijinannya gak susah, bisa penelitian sekaligus magang, nambah pengalaman lagi. Kemudian teman saya menyarankan untuk ke apotek "sehat". Katanya sih ini apotek paling rame di Batu. Dilihat dari apoteknya sih emang besar, gimana nggak trnyata selain apotek juga ada dokter praktiknya. Gak hanya satu tp banyak, kayak dokter umum (ternyata juga menerima pasien askes loo), dokter gigi, dokter anak, dokter kecantikan, plus laboratorium kesehatan. Buseeet dah, jadi agak keder juga saya.

Berhubung saya lagi kepepet, dengan wajah badak gak tau malu. Saya memberanikan diri "melamar" ijin penelitian kesana. Setelah berbicara dengan mbak apoteker pendampingnya. Mbak nya bilang kalau mau ngomongin ini ke pemilik apoteknya dulu. Yapps.... ok lah, trnyata baru tau juga yang punya apotek ini orang cina. Waduuuh,,, tambah mumet aja ceritanya. Kan biasanya orang cina itu perhitungan gitu takutnya, hehe. Pokoknya intinya saya ntar dikabari via telfon gmn hasilnya. Waktu itu saya sempet down, khawatirnya itu cuma basa basi doang. Tapi juga bingung kalau mengharap ke RS Paru Batu. Jadi saya nggak terlalu berharap, pasrah titik.

Eiieeeng.... dan ternyata 3 hari kemudian, pas sore2 ada telfon masuk ke hp saya. Dan ternyata proposal penelitian saya keterima di apotek!
Singkat cerita... kurang lebih 1 bulan nan saya pulang-pergi tiap sore sampek malem malang-batu. Awal2 rasanya beraaat banget, kadang ngerasa gak kuat saking capeknya. Gimana gak capek, selain ngerjain penelitian skripsi, disana juga bantu2 di apotek. Nerima resep, denger pertanyaan tentang obat2 dari pasien, dll. Tapi gak tau kenapa walaupun pulang malem dan tiap pagi rasanya badan mau copot saking capeknya, saya bahagia. Seneng karena dapat pengalaman baru, tau gimana rasanya kerja di apotek, belajar gimana manajemennya, gimana caranya melayani berhadapan sama pasien/pembeli. Pokoknya macem2 dah.... mengingat apotek ini termasuk apotek besar, jadi banyak pengalaman juga yang saya dapatkan.

Ternyata kalau kita mengelola secara profesional, gak kalah kok sama kantor2. Review sedikit aja ya, di apotek ini ada banyak karyawannya. Gak hanya biasanya di depan ngelayananin pembeli, tapi juga ada bagian peracikan resep dibelakang, bagian kasir, bagian gudang, admistrasi, praktik dokter, dll. Semuanya serba terstruktur, selain itu juga udah memakai sistem komputer buat pembeliannya jadi lebih terorganisir. Pernah saya tanya2 ke mbak yang bagian admistrasi. Ternyata buat jadi apotek askes bpjs itu susah juga ya. Banyak perijinan, koneksi, dll. Dan saya baru tau kalau apoteknya itu tergabung dalam sebuah CV. Jadi kayak ada sebuah badan yang menaungi, dan produknya itu apotek2. Tp enak sih menurut saya, jadi lebih solid. Gak harus ditanggung sendiri semuanya. Semakin banyak koneksi semakin mudah kedepannya. Gak harus bingung2 udah ada yang ngurusin

Mungkin iya di awal saya mengalami masa-masa sulit. Penelitian yang nggak sesuai harapan, dll. Tp kalau saya yang menemui kesulitan2 itu, ga mungkin saya bisa tau semua ini.
Kalau berjalan sesuai rencana.... Mungkin saya akan tetap di puskes yang membosankan dan monoton itu yang rak obat cuma sebesar rak buku di rumah saya, dan pengalaman yang gak sebanyak ini. Saya juga mulai membuka mata, masih banyak yang harus saya pelajari. Masih banyak hal yang ingin saya coba kedepannya. Impian yang masih ingin saya kejar:
- magang di apotek/RS
- kerja di industri (pengennya sih kosmetik, obat jadi, bahan alam)
- ke gunung semeru, ranu kumbolo yeaayy!! (agak ga nyambung siii.... biarin dah)
- nikah mudah punya keluarga sakkinah mawardah warrohmah
- Jadi orang yang bermanfaat bagi orang lain
- Amiiiiiiieeeeeeeeeeeeeeeeennnnn................



Senin, 24 Maret 2014

Derita Mahasiswa Tingkat Akhir





Kalau semester awal2 dulu pasti pusingnya masih masalah adaptasi
Adaptasi jauh dari keluarga..
Adaptasi kagak ada yg nyiapin makan...
Adaptasi kalau sakit kagak ada yg ngurusin...
Adaptasi tiap malem nangis sendiri inget rumah...
Adaptasi kehidupan kampus yg nggak kyak jaman SMA..
Yaaaa...... kayak gitu gitu lah

Tapi kamu bakalin ngerasain dah kalau semua itu cuma seuprit penderitaan dibandingin ntar jaman semester tua. Kalau kalian semua kagak paham, aku kasih analogi gini dah
#Semester Awal
Kalau lagi pulang ke rumah,,,, ad tetangga lewat
A: Keterima kuliah dimana dek? Jurusan apa?
B: Di universitas XYZ
A: Wuihh.... hebat ya

#Semester Akhir
Kalau lagi pulang ke rumah,,,, ad tetangga lewat
A: Wahh.... udah semester terakhir ya? Udah bab berapa skripsinya? Kapan wisuda? Kok ga lulus sih??
B: Hmmm... (sambil cengar cengir, dibelakang bawa golok)

Itu pertanyaan tersering yg saya denger akhir-akhir ini. Ga tau kenapa waktu berlalu dengan cepatnya, kayaknya masih kemaren saya jadi mahasiswa yang baru yang unyu unyu. Eh..... sekarang udah harus berurusan sama makhluk bukan makhluk yang lebih nyeremin dari dedemit yaitu
.
.
.
SKRIPSI

Bukannya gitu.... kadang yang namanya skripsi ada aj hambatannya, ga selurus dan se lancar jalan tol. Bagi yg skripsinya lancar, alhamdulillah ya.... Bagi yg nggak lancar bnyak2 doa aj ya... hehe
Kalau saya sendiri, menurut saya sih termasuk yang tioe normal. Dibilang lancar gampang, ga juga... dibilang sulit, ga juga.... ga tau sih selama ini ad aj jalannya. Mengingat banyak cerita temen2 lain yang jauh lebih horor

Ada yg tiap habis bimbingan kerjaannya depresi, ngurung diri, nangis2 ga jelas.... Yang katanya sih dosen pembimbingnya galaknya mnta ampun kayak mak lampir. Ada yang dosen pembimbingnya baik, tp ada masalah saat penelitian. Entah itu dari perizinan, proses atau hasilnya. Ada juga yang lancar jaya.... Dosen pembimbing baik hati dan tidak sombong, penelitian lancar, pokoknya lancaaaar aj. Tp di keluarganya lagi ada masalah, yang ayahnya tiba tiba meninggal, orang tuanya cerai

Yang pasti ada aj masa masa jenuh ngerjain skripsi. Namanya juga manusia
Kalau saya sih langsung liat foto keluarga di rumah, paling enggak bisa bikin mood naik lagi
Atau kalau enggak, deket deket sama temen yang rajin. Biar ikut ketularan

Seperti kata bang ari lasso
Badai pasti berlalu....
begitu juga dengan
Skripsi pasti berlalu....





Sabtu, 24 Agustus 2013

I Can Hear Your Voice





Gimana rasanya kalau kita dapat tau isi hati seseorang?

Gimana rasanya kalau kita tau kalau orang tersebut sebenernya gak suka sama kita?
Gimana rasanya kalau kebanyakan orang sebenernya lain di mulut lain di hati?
Gimana kalau kita gak siap dengan semua kejujuran yang ada?

Ini salah satu drama korea yang judulnya "I Can Hear Ur Voice" yang saya lihat akhir-akhir ini. Ceritanya tentang seseorang yang punya kemampuan bisa membaca isi hati seseorang kalau liat matanya. Jadi, awalnya sewaktu masih kecil Park Soo Ha mengalami kecelakaan sama ayahnya. Untuk menghindari polisi, si penabrak mobil tersebut malah membunuh ayah Park Soo Ha tepat di TKP. Tapi untungnya saat itu ada saksi mata, Jang Hye Sung. Masalahnya, Jang Hye Sung diancam oleh Min Joon Guk si penabrak mobil tersebut agar gak bersaksi di pengadilan. Sedangkan Park Soo Ha yang saat itu masih kecil dan dalam keadaan masih shock dan gak bisa bicara diragukan pendapatnya untuk bersaksi, apalagi kalau ia mengaku punya kemampuan bisa membaca isi hati seseorang. 

Hampir saja Min Joon Gook dilepaskan jika saja Hye Sung tak maju ke pengadilan dan bersaksi dengan membawa handphonenya sebagai bukti. Hye Sung menyelamatkan Soo Ha untuk yang kedua kalinya. Karena itulah, Soo Ha bertekad untuk melindungi Hye Sung, karena Soo Ha sempat membaca pikiran Min Joon Gook kalau ia akan membalas dendam pada Hye Sung jika ia keluar nanti. Dan juga Hye Sung adalah cinta pertamanya...


10 tahun kemudian, Jang Hye Sung telah menjadi seorang pengacara. Nah.. Park Soo Ha yang masih SMA terus mencari Jang Hye Sung. Karena telah berjanji melindunginya dari Min Joon Guk yang punya niat mencelakai Hye Sung. Bagaimana kelanjutannya?? Nonton sendiri saja ya.... Hehehe


Diluar dari ceritanya yang terlalu dramatis (Banyak hal yang gak masuk akal bin lebay, apalagi pemeran utamanya yang beda umur terlalu jauh, brondong cin.... hadehhh) tapi sejenak saya berpikir. Enak gak enak juga ya kalau sesorang punya kekuatan kayak gitu..


Ya.. siapa sih yang gak mau tau isi hati orang lain. Apalagi kalau menyangkut diri sendiri. Tapi juga ngerepotin plus bikin sakit hati kalau sebenernya kalau orang itu gak sebaik yang kita sangka. Kan setiap orang itu gak sempurna. 


Kalau menurut saya pribadi, mendingan gak usah punya kemampuan kayak gitu. Hidup tenang, beres deh... Tapi bukan berarti cari aman lo ya. Tuhan kan udah ngasih kita otak buat berpikir, mata untuk melihat, telinga buat mendengar, dan mulut untuk berkomunikasi dengan orang lain. La kalau punya kemampuan kayak gitu masak kita cuma liat matanya terus gak ngomong apa-apa


Buat saya mengenal sesorang adalah sebuah proses yang panjang

Komunikasi adalah cara untuk lebih mengenal seseorang....
Empati adalah cara untuk lebih memahami seseorang.....

Kamis, 08 Agustus 2013

Hari Kemenangan



Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H...
Selamat merayakan hari kemenangan bagi setiap umat muslim di dunia...
Selamat, Selamat, dan Selamat semuanya
Masih dipertemukan di Ramadhan dan Idul Fitri Tahun ini :) :)

Ramadhan tahun ini rasanya ada yang beda. Waktu berlalu cepet banget. Mungkin habis kkn langsung pulkam, di Pandaan cuma seminggu habis itu langsung hari raya. Dua hari kedepan ada acara keluarga. Hadeh..... Seneng nggak seneng sih. Tapi banyak senengnya, banyak kegiatan banyak pengalaman. Ketimbang ngganggur gak jelas hayoo....

Oh iya... maaf ya sebulan lebih jadi blogger murtad. Kegiatan KKN menguras waktu, energi dkk. Hahaha... lebay deh. Mau crita crita dikit lah... Jadi selama bulan Juli ini saya mengikuti kegiatan KKN, Kuliah Kerja Nyata. Yang aslinya lebih banyak nganggurnya daripada kerjanya :p

KKN itu...
Baru pertama kalinya mandi pake` air kayak kolam ikan lele
Baru pertama kalinya hidup di desa yang kalau mau ke indomaret jalannya jauuuh banget
Baru pertama kalinya tiap hari makannya tahu+tempe+krupuk kalau ada
Baru pertama kalinya penyuluhan didepan ibu ibu PKK yang cerewetnya minta ampun
Baru pertama kalinya ramadhan di tempat orang, jauh dari rumah
Baru pertama kalinya ngerasain kangen sama orang-orang yang selama ini yang selalu ada tapi sering saya cuekin...

Bagi saya yang namanya KKN itu gak cuman kerja sosial, nerapin ilmu ke masyarakat dll tapi lebih kepada mengenal dan beradaptasi kepada lingkungan. Kalau ngerjain proker mah itu sampingan. Adaptasi sama temen temen sekelompok yang karakter dan sifatnya macem2 (beneran deh.. beda jurusan beda pemikiran sih menurut saya), mengenal cara berfikir masyarakat sekitar (salah ngomong bisa salah paham tuh..). Pokoknya banyak deh pelajaran yang bisa didapet dari KKN. Tapi overall seru, menyenangkanlah... walaupun ada bagian-bagian yang gak enak pastinya. Ya itulah hidup... Ada yang enak, ada nggak enaknya juga. Nggak mungkin manis terus kan 



(Sungai.. Sawah.. Ijo royo royo)



(Jalan ke balai desa...)



(Medical, #KKN 51)



(#KKN 51, Bayem_Kasembon)


Maaf ya smuanya.. Judul postingannya Idul Fitri tapi malah bahas KKN. La gimana lagi, mood nulisnya sekarang tapi berhubung yang ada di otak pengen bahas KKN jadilah seperti ini. Yang pasti saya seneng sekali di Idul Fitri ini saya dapat kumpul bareng keluarga, lengkap tanpa kurang apapun. Dapet sholat ied padahal udah was was gak bisa soalnya awal puasa udah bolong. Utang puasa cuma tiga hari, ternyata Allah masih sayang sama saya :`). Semoga di bulan-bulan berikutnya dapat menjadi pribadi yang lebih baik. Amiien....

Minggu, 23 Juni 2013

Antara Malang-Musim Maba-KKN

Yah... malang seperti biasanya, mulai masuk bulan Juni-Juli, iklim mendadak berubah antara campuran musim hujan, musim berangin yg gak jelas. Dan gak tau kenapa sepanjang tahun ini gak ada musim kemarau, mungkin efek dari pemanasan global kali ya. Yang pasti hal itu berimbas ke saya (gak nyambung ding!). Suasana hati makin gak jelas. Biasa... tipe-tipe orang moody. Suasa hati berubah secepat cuaca yang berubah. Ihiir... :p

Pokoknya di postingan kali ini edisinya mau curhat, curcol, cendol. Haissh... mboh wez, gak jelas
Sebulan ini judulnya kampus-jalan-kkn. Muter-muter itu aja. Sempet bosen sih, kebiasaan sibuk jadi pasif kayak gini. Sepertinya kurva telah memasuki kadar tunak yang berada diantara MTC dan MEC. Hadeh... keracunan farkin ceritanya. Kembali ke laptop (emangnya lu tukul), yang pasti kalau udah semester-semester tua gini penyakit yg muncul adalah kegalauan. Yang obatnya tidak ada diapotik-apotik terdekat tetapi di masjid-masjid terdekat. Hahaha... biasa farmasis kumat.

Mulai muncul pertanyaan-pertanyaan kayak misalnya gini nih:

Ntar skripsinya mau ambil apa ya? Klinik, Komunitas, Bahan Alam, apa skalian Bahan Dapur??

Judul skripsi ntar apaan? Pasti rempong deh...

Kok gak kerasa ya udah semester 6.. Bentar lagi udah jadi angkatan tertua di kampus. Males (padahal gak sudi ikut yang namanya preskripsi, kimia analisis, anfistum, dkk lagi)

Ntar bakalan ngelanjutin profesi dimana ya? di SBY, Jogja, apa dihatimu sekalian?? :D

Ntar siapa ya yang nemenin pas wisuda?? (Uhuk.. uhuk.. mak jlebb)


Sudahlah... sepertinya kita tidak perlu membahasnya lebih lanjut, karena akan semakin ambigu teman-teman.
Pokoknya semester 6 ini semangat belajar saya lg "on burning" deh. Balas dendam gara-gara IP merosot tajam, padahal kalau gara-gara males ya gak juga sih.

Oh iya... mau cerita dikit tentang kelompok KKN. Ya sekitar H-2 minggu lagi, mungkin bakalan jadi blogger murtad gara-gara males nulis pas KKN atau lagi rajin tapi gak ada sinyal. Sejauh ini sih mungkin komentarnya adalah lumayan... Semoga aja nggak terjadi konflik2 geje, prokernya sukses, kompak dll. Gak bisa ngomong pastinya gimana, masih belum terlalu kenal juga. Kan tak kenal, maka tak sayang. Hahaha

Yah.. mungkin kendalanya adalah adaptasi. Kebiasaan di HIMFA dituntut perfeksionis, serius, dll ini malah nyantai banget. Gak tau juga ya, mungkin budaya tiap kumpulan itu beda-beda. Dan juga semoga kadar kesabaran saya masih dalam rentang (kayak kimia analisis ae). Wajarlah kalau ada beberapa konflik atau gak enak gimana, namanya juga kelompok gak semuanya enak. Banyak orang, banyak kepala, banyak pemikiran juga. Maksudnya, masalah-masalah apapun yang terjadi nanti gak akan membuat saya berubah jadi angry bird. Hahaha... Intinya tetep cool down, nyantai kawan, woles wez... Tapi feeling saya sih, KKN 51 bakalan seru. Amiiin




Biarkan aku melukiskan bayangmu
Karena semua mungkin semua akan sirna
Bagai rembulan sebelum fajar tiba
Kau selalu ada walau tersimpan
Di relung hati terdalam...

(Adera-Melukis Bayangmu)


Kamis, 06 Juni 2013

Tua Itu Pasti, Dewasa Itu Pilihan



Keinget sama materi kuliah kemaren sore... Bu dosen lagi bahas tentang tetek bengek skripsi. Aih,, nggak kerasa 3 tahun udh lewat dari jaman lulus SMA. Gak kerasa udah semester 6, gak kerasa bentar lagi udah jadi angkatan tertua di kampus, gak kerasa bentar lagi udh mw profesi,  dan gak kerasa yang lain-lain. Kok rasanya waktu cepet banget berlalu ya. Kayak baru kemaren masih sibuk daftar universitas sana sini, ikut ospek kampus yang rasanya kayak neraka,  ngeluh praktikum preskrip dll yang tugasnya bejibun. Banyak banget hal yang masih pengen saya lakuin, masih banyak impian yang belum kesampean. Mumpung masih muda, belum nikah, masih free, hahaha.. :D

Tahun ini saya udah kepala dua. Dibilang remaja udah nggak, kan klw remaja itu teenager. Jadi yang usianya masih belasan dapat dimasukkan kedalam kategori ini. hahaha.. bahasanya terlalu absurd kawan-kawan. Yang pasti yang namanya manusia gak bisa ngelawan waktu. Mau pake` krim pengencang kulit segentong, biar gak keriput biar gak dibilang tante-tante gak girang juga gak ngaruh kalau umurnya udah uzur.

Tua itu Pasti, Dewasa itu Pilihan. Yap, betul sekali. Gpp lah umur bertambah toh itu alamiah, yang penting pikiran tambah dewasa. Pernah saya tau seseorang yang dari segi umur udah dewasa, udah matang lah.. tapi kadang-kadang sikapnya masih manja, childish, dll. Yang ada orang disekitarnya bukan respek malah jengkel. Emang terkadang usia itu bukan segalanya.

Saya sendiri kadang-kadang masih suka bersikap childish. Masih sering ngambek, sulit maafin orang lain, moody. Ya, saya berharap eitss bukan, maksud saya bertekad mulai saat ini kudu bisa ngilangin yang kayak gitu. Malu dong sama umur.

Minggu, 28 April 2013

I Will Go There!!

Setiap orang pasti punya keinginan, begitu juga saya. Gak tau kenapa saya pengen ketempat-tempat ini. Yah.. selagi mimpi masih gratis dan gak perlu bayar ngapain takut. Saya percaya walaupun kedengarannya sulit atau bahkan mustahil, tapi yang namanya keinginan punya kekuatan tersendiri. Tuhan selalu mendengar keinginan kita, tapi mungkin menunggu waktu yang tepat untuk mewujudkannya. Itu cuma teori yang saya buat sendiri. Mau percaya apa nggak, kembali ke individu masing-masing.


1. Backpackeran ke Jogja




Kota yang satu ini seperti magnet bagi saya. Waktu jaman-jaman SMA dulu, saya kepingin banget bisa kuliah kalau nggak di Malang atau Jogja. Yah.. yg namanya jodoh nggak bisa ditebak, jodoh saya kuliah di Malang ternyata. Walaupun begitu pikiran saya masih tetep pengen kesana suatu saat nanti. Kalau nggak bisa kuliah disana, pengen banget backpackeran 2 atau 3 hari. Bukan wisata pake` travel atau yg semacamnya yang terikat sama jadwal. Tapi pengen menikmati suasana di kota gudeg dengan cara lain. Kayaknya asyik aja muter-muter, trus ngubek-ngubek ke tempat wisatanya pake` angkutan umum. Tapi cuma satu kendalanya, nyari temen yang seide sepemikiran. Kan gak enak muter-muter sendiri kayak orang ilang. Smoga tahun depan atau mungkin taun ini bisa terwujud. Soalnya sebenernya kemaren udah mau berangkat tapi ada sedikit kendala. Amiiiin....


2. Kawah Gunung Ijen



Ini sebenernya gara-gara ke Bromo kemaren, saya jadi terobsesi pengen ke gunung. Sebenernya ke Bromo juga salah satu keinginan saya dulu. Dan alhamdulillah waktu liburan semester kemaren tiba-tiba mama saya ngajak kesana. Tuh kan bener, jangan remehkan impian. Trus pas lihat acara off road di metro tv, mereka nayangin tentang kawah gunung ijen yang terletakdi ujung pulau Jawa, Banyuwangi. Air danau hijau tosca, sumber daya alam belerang, membuat saya terpesona. Padahal itu cuma lihat di layar kaca. Gak ngebayangin aslinya kayak mana. Walaupun medannya cukup berat kayaknya, soalnya menurut info kalau mau ke kawahnya butuh waktu 2 jam buat jalan kaki. Tapi nggak menyurutkan keinginan saya. Semoga Allah membukakan jalannya buat kesini, mumpung masih muda masih kuat tenaganya. Amiin...


3. Danau Ranu Kumbolo


Jadi teringat novel 5 cm ya... haha. Sebenernya bukan itu sih yang membuat saya pengen kesana. Jadi waktu itu di beranda facebook, ada salah satu temen saya yang ngupload fotonya ke danau ranu kumbolo. Bagus banget pemandangannya. Ada danau dikelilingi bukit hijau plus pohon-pohon, air danaunya sekan-akan jadi cermin raksasa yang bisa memantulkan pemandangan disekitarnya. Wuihh... keren banget. Sebenernya jaraknya nggak terlau jauh, danau ranu kumbolo terletak di gunung semeru ada di perbatasan malang-lumajang. Semoga saya juga dapat pergi kesana ya Allah... amiin.

4. Pulau Sempu



Masih di area malang, pulau yang satu ini katanya sih masih asri (kan belum pernah kesana... hehe). Untuk kesana aja harus pake` perahu dari pantai balekambang. Banyak dijadiin tempat camping. Karena saya cewek sebenernya kuatir juga buat pergi kesana, tapi penasaran juga. Dari gambar-gambarnya sih bagus sepanjang pantai terhampar pasir putih, ada tebing-tebing batu yang diselimuti pohon-pohon. Mirip setting nya dramanya gu jun pyo sama geum jan di yang di BBF. Haha.... Semoga saya bisa kesana. Amiiiin...