Kamis, 16 Agustus 2012

#Ramadhan Part 3 "Mudik Oh Mudik..."




Nggak terasa udh tinggal 2 hari lg lebaran... H-2 bro,,,
Tapi sebenernya terasa sih. Hehehehe...
Nggak di tv, nggak di radio, sampek di infotainment sekalipun beritanya arus mudik muluuu. Bosen dengernya, kalau nggak isinya arus mudik macet karena ada pasar tumpah atau syahrini yg lagi ngerayain ultahnya. Weiitss.. nggak nyambung ding. Pokoknya bikin ilfill aje, maklum selama 19 tahun ni, saya NGGAK PERNAH MUDIK sekalipun!!

Kalau ditanyain udah mudik belom?? Mau mudik kemana??
Mau mudik pake` apa?? pake` mobil pribadi, bis, kereta api, apa truk gandeng???

Ya amplop.... demi kangen band yang lagunya judulnya "yolanda" plus lirik lagunya yang gak nguatin itu "kamu dimana?? dengan siapa?? semalam berbuat apa????". Jawabannya adalah no comment. Persis Desy Ratnasari kalau lagi ditanyain infotaiment tapi versi ancurnya. hehehehe :p

FYI aja... kenapa saya nggak pernah mudik??
Ya karena emang kampung halaman saya disini di PANDAAN. Itu kalau dari ayah saya, yang sedari dulu kala nenek moyangnya telah menetap disini sejak zaman baheula sono.
Kalau dari mama saya??
Sama aja bo`ong... asalnya dari BANGIL. yang kalau dari Pandaan cuman sekitar 30-45 menit kalau naek kendaraan. Tapi kalau mau lebih lama jalan kaki aja, memakan waktu sekitar 2-3 hari dan dijamin betis anda akan sebesar galon aqua ntar.

Tapi kalau dipikir-pikir, mudik itu ada banyak gak enaknya juga.
1. Ngabisin Duit


(yang warna merah cakep....)


    Kebayang nggak sih berapa duit yang harus kita keluarin buat beli tiket, beli bensin, beli oleh-oleh, beli
    kastangel, beli nastar, beli khong guan, dsttttt.......... 


2. Boros BBM


(kendaraan asli Indonesia yg ramah lingkungan)

    Yang namanya mudik, pasti butuh alat transportasi. Alat transportasi makanannya ya BBM. Nggak lucu
    kan kalau abis lebaran, tiba-tiba ada berita di Metro tv, tvone, indosiar, trans tv, rcti, atau sctv yang 
    biasanya dibawain ama Jeremy Teti yaitu "SETELAH HARI RAYA BBM PUNAH KARENA STOK     
    HABIS TOTAL". Waduuh.... saya masih belum siap buat naik sepeda ontel Malang-Surabaya.


3. Antri Tiket

(ngantri 3 hari 3 malem_ by IM*)

     Budaya ngantri tiket mudik emang bener-bener parah di Indonesia. Pernah saya melihat berita di salah
     satu stasiun tv, kalau mau dapet tiket kudu pesen jauh-jauh hari. Nggak tanggung-tanggung H-90!!
     Busett deh kalau kayak gitu, mending mudik via babi ngepet aja deh.


Tapi coba bayangin deh, kenapa mereka rela ngelakuin semua itu. Rela korban tenaga, duit, dsb. Ya karena saking kangennya sama keluarga setelah setahun lamanya gak ketemu. Ada cerita dari temen mama saya yang katanya setiap mudik ke Bandung biaya yang dihabiskan sekitar 5 juta-an. Buju busett deh, duit segitu kalau saya bisa beli ipad, novel2 terbaru, dll. Walaupun gak mudik, saya plus keluarga biasanya justru siap-siap nyambut keluarga-keluarga yang mau mudik ke sini, kayak om dan tante2. Jadi yah.... sama aja. Cuman hari raya besok kayaknya lebih sepi. Sejak sekitar empat tahun lalu, kakek+nenek dari ayah dan mama saya telah meninggal semuanya. Jadi bersyukurlah kalian yang masih punya kakek nenek. Mungkin ntar-ntar deh sekitar empat atau lima tahun lagi, doain aja saya dapet calon suami yang baik hati serta tidak sombong yang kebetulan kampung halamannya bisa dibuat mudik. Asal masih satu Jawa aja ;p. Jadi saya bisa menikmati euforia mudik.Hehehehehe,,,,,

Finally, buat yang sekarang yang lagi mudik, yang lagi berjibaku ria ditengah kemacetan jalur pantura, atau yang udah nyampek dikampung halaman. Saya ucapin met mudik 2012 aja deh. Semoga selamat sampek tujuan sodara-sodara sekaliaann.......





Minggu, 05 Agustus 2012

#Ramadhan Part 2 "Setoples Kue Lebaran"



Beberapa hari yang lalu, sembari mengisi liburan. Saya mencoba membuat kue kering lebaran
Namanya kue kering "Corn Flakes". Begitulah bulek saya menyebutnya (ahahay.. ketauan kalau bukan buat sendiri ;p). Yups, kali ini saya mencoba menggali "bakat terpendam" yang aslinya emang terpendam dan gak keluar-keluar, yaitu membuat kue. Hehehehe....

Sekitar jam delapan pagi, saya udah siap-siap dari mandi pagi, sikat gigi, sarapan dsb (ups.... saya lagi gak puasa waktu itu). Rencananya mau bantuin bulek saya bikin kue kering buat dijual pas mau lebaran ntar. Lumayan, nambah ilmu sekalian icip-icip ntar. Biasa... Akal bulus orang yang lagi gak puasa Wkwkwkwk.... :D

Namanya bulek Romlah, adik dari ayah saya. Biasanya saya memanggilnya lek Rom, biar lebih akrab. Gak tau kenapa kalau biasanya orang-orang pada manggil tante buat saudara perempuan dari orangtua kita, tapi dari kecil saya terbiasa manggil bulek. Gpp deh, berasa kayak di Cinta Fitri kalau manggil kan bulek gitu. Hahaha...

Ketimbang membuat kue, saya lebih suka membuat masakan. Alasannya sih... pasti jadinya. Kalau rasanya kurang, ya tinggal nambahin gula garam. Yah.. minimal saya udah bisa buat masakan-masakan sederhana kayak sayur bayem, sayur sop, sayur asem dll.  Intinya sih lebih simple, gak usah repot-repot blender, oven, dan lain sebagainya. Mengingat track record saya bisa dikatakan cukup gagal kalau membuat kue. Dari kue roti kukus yang bantet dan gak mateng di bagian dalemnya, sampek roti yang gak ngembang waktu di oven. 

Saya juga teringat waktu smp dulu, ada mata pelajaran tata boga dan tata busana. Dan ini khusus buat siswi perempuan aja, kalau cowoknya ya belajar teknik elektro. Waktu itu, kami juga diajari cara membuat kue kering. Kalau dilihat sih emang gampang, tinggal campur mencampur terus dibentuk dan dimasukin ke oven mirip-miriplah sama praktikum sediaan solida. Tapi pas saya coba sendiri dirumah,,,,,, yang terjadi adalah kue keringnya malah jadinya keras banget. Sampe` dibanting ke lantai pun gak pecah, paling cuma retak dikit. Saya sampek heran sendiri, ni buat kue apa buat batu sih. Tapi anehnya walaupun gatot alias gagal total, pas waktu buka puasa adik saya malah habisin kue-kue itu

Naah... Kali ini saya mencoba membuat corn flakes. Kue kering, yang dalemnya ada smacam jagung, yang membuat teksturnya makin crispy kalau dimakan (udah kayak master chef aja ngomongnya kayak gitu...). Karena saya baik hati dan tidak sombong serta rajin membantu dan suka menolong, saya bagi deh resepnya. Enaknya lagi kalau bikin ni kue gak usah pake` telor. Tapi dijamin deh, rasanya gak kalah sama kue-kue kering yang lain

Bahan-Bahan:
1. Roombutter 100 gr
2. Gula Halus 125 gr
3. Tepung Terigu 250 gr
4. Margarin (Blue Band) 150 gr
5. Vanili secukupnya
6. Corn Flake 50 gr

How To Make???
1. Timbang bahan-bahan
2. Masukkan Roombutter, Gula halus, Margarin lalu diblender. Jangan lama-lama kalau blender, pokonya 
    nyampur merata udah cukup.
3. Masukkan campuran tepung terigu + vanili ke nomer 2 sedikit demi sedikit. Pake` blender aja biar
    gampang, kalau pake` tangan dijamin kapalan. Habis itu, baru ditambahkan corn flake yang telah
    dihancurkan (diremas aja, biar jadi kecil2). Uleni adonan pake` tangan. Gak boleh ditekan terlalu kuat
    ntar jadinya malah keras, asal merata aja yang penting nyampur.

(Adonan kue...)

4. Gulung merata adonan, hingga terbentuk adonan yang siap cetak. Kalau disini bentuknya pake` cetakan
    bulet habis itu di tekan tengahnya pake` garpu. Simple plus gampang, bentuknya kayak kue goodtime

(siap cetak!!)

(ayo masukin ke oven!!)

5. Kalau udah terbentuk kayak gambar diatas siap dimasukin ke oven. Oh iya... biar gak lengket loyangnya 
    di alasi dulu ya sama margarin habis itu ditaburi tepung terigu dikit sampe` merata. Pas di oven, sering2
    bolak balik posisi loyang. Yang dibawah, ganti sama yang diatas biar gak gosong.

(harumnya..... pengen cepet jadi, biar bisa icip-icip)

6. Tunggu matang, tandanya bagian bawah kue berubah warna jadi sedikit kecoklatan dan kue sudah tidak 
    lembek lagi.

7. Langkah terakhir, kalau kuenya udah dingin jangan lupa dimasukin toples biar gak ayem. Packing!!

 (pasang selotip disekeliling toples, biar gak ada udara yang masuk jadi lebih awet sampek hari raya ntar)

(Jadi deh.... ^_^)