Minggu, 30 September 2012

Musim Baru




Nggak kerasa dua minggu kuliah di semester 5. Dan itu berarti separuh perjalanan udah terlewati. Nggak nyangka aja sih, ternyata saya masih mampu bertahan di farmasi. Kata orang, semester-semester gini tuh udah masuk semester tua. Waktu masuk hari pertama kuliah ada rasa jenuh banget. Pengen rasanya ambil cuti aja, hehehe.... Tapi buru-buru saya hapus, karena itu berarti impian saya buat jadi sarjana di usia muda pupus juga dong. Maklum, entah kenapa saya berambisi umur 21 tahun insyaallah udah jadi sarjana.

Banyak perubahan juga yang saya alami di semester 5 ini. Yang semester lalu cuma bisa ngambil 18 sks, alhamdulillah sekarang udah bisa ngambil lebih. Tapi ya gitu, masih aja ada mata kuliah yang harus ditinggal :( . Setidaknya resolusi saya di semester kemarin bisa terwujud juga. Hehehehe
Yang tadinya sibuk banget sibuk kuliah+organisasi, sekarang cuma jadi mahasiswa KuPu KuPu (Kuliah Pulang Kuliah Pulang). Kalau yang satu ini asli bikin depresi. Mungkin udah terbiasa sibuk, apalagi di semester 5 cuma ada dua kali praktikum dalam seminggu yang dulunya lima kali praktikum seminggu jadi rasanya aneh banget. Hahaha... dasar manusia emang kurang bersyukur. Saya jadi inget dulu, kalau udah badan rasanya remuk habis praktikum tapi kudu nulis jurnal buat praktikum selanjutnya apalagi malemnya harus dateng rapat dikampus. Walhasil bawaannya pengen marah melulu, pengen tidur aja, pengen nggak sibuk intinya. Hehehehehe :D

Kalau bisa dibilang, saya termasuk orang yang tipenya mudah bosan tapi kalau udah pengen sesuatu pasti ambisinya gede banget. Contohnya dulu pas semester 2, pengen banget masuk organisasi, pengen jadi mahasiswa yang sibuk, dst..... Akhirnya getol banget buat ikut kegiatan di kampus, rajin dateng rapat, sampek hari raya kurban aja nggak pulkam. Kaget sendiri sih kok bisa ya saya gitu. Padahal kalau diinget-inget dari jaman TK sampe` SMA nggak ada tertarik sama sekali buat ikut yang begituan. Tapi setelah setengah perjalanan dari masa bakti, saya udah bosan. Rasanya melakukan kegiatan yang sama itu udah nggak ada gregetnya lagi.

Ada lagi cerita waktu dulu pas mata kuliah farmasi fisika. Bawaannya males bin lemot deh kalau ikut mata kuliah yang satu itu. Udah dosennya gitu, pelajarannya gak menarik lagi. Dan bisa ditebak, saya nggak lulus mata kuliah itu. Akhirnya, di semester selanjutnya pas mata kuliah solida (satu sodara sama farmasi fisika). Saya seperti orang kesurupan. Semangat 45 kalau mata kuliah solida. Mungkin udah kapok kali ya habis nggak lulus. Hehehehe

Kadang saya berfikir, hidup tuh kayak roller coaster. Ada saatnya kita di puncak tertinggi tapi setelah berusaha dengan keras melewati jalan yang naik. Tapi dalam sekejap mata, kita juga dapat berada dibawah setelah kita jatuh terjun bebas dari puncak tertinggi tadi.


Intinya, di semester 5 ini saya ingin melakukan renungan sekalian membuat resolusi untuk kedepannya. Mungkin dengan begini, saya bisa lebih fokus pada kuliah. Saya juga sangat bersyukur, banyak sekali rejeki yang diberikan-Nya selama ini. Walaupun juga tidak sedikit ujian yang diberikan. Tapi kalau bukan karena itu, saya pasti tidak akan jadi seperti ini. Pengalaman-pengalaman itu membuat saya lebih bisa menjadi pribadi yang dewasa. Mungkin keinginan saya yang belum tercapai adalah saya ingin sekali bisa bekerja sendiri. Enak kali ya, bisa menghasilkan uang tanpa merepotkan orang tua. Masalahnya, saya nggak tau harus memulai dari mana. Hehehehe
Yah... saya sadar semua itu butuh yang namanya proses. Tapi yang pasti, saya ucapkan
Bismillahirrohamnirrohim...... selamat datang semester 5!!
Semoga kedepannya bisa lebih baik lagi


Senin, 03 September 2012

Liburan apa Holiday??



Gak kerasa, liburan panjaaang akan segera berakhir.
Tinggal dua minggu lagi, saya akan kembali menghadapi hutan rimba yang bernama kampus. Nggak ada lagi tidur sampek siang, nonton film sampek muntah, atau nyantai-nyantai tanpa mikirin jurnal atau ulangan. Hiks... Hiks... Hiks...

Kenapa judulnya nanggung banget ya kesannya??
Sebenernya bingung juga. Menurut saya yang namanya holiday itu bawaannya happy terus, kayak foto sampul diatas "Happy Holiday". Lah... tapi kenyataan sebenernya liburan panjang tiga bulan ni rasanya hidup di lingkaran setan aja. Bangun pagi (orang2 rumah udah pada kerja+sekolah) - nonton inbox - facebookan - nonton dvd drama korea pinjaman - bersih2 rumah + masak buat makan siang - tidur siang - bantuin mama masak buat makan malem + nonton master chef / sinetron + tidur lagi. Walhasil, karena isinya "tidak" terlalu menyenangkan jadi disebut liburan aja wez,,

Sewaktu bikin postingan ini, sempet cari gambar di mbah google buat cover. Kata kunci yang saya masukkan "holiday". Dan yang keluar adalah 90% gambar pantai biru dengan pasirnya yang putih dan gak ketinggalan pohon palem nyiur melambai. Mungkin bagi sebagian orang definisi holiday adalah liburan ke tempat tropis kayak pantai. Tapi gak tau kenapa juga saya gak suka dengan pantai. Menurut saya, selain tempatnya panas wisatanya ya itu-itu aja. Saya lebih suka di pegunungan, gak tau kenapa suka banget sama tempat yang dingin-dingin asal jangan kulkas ya. Apalagi kayak Jatim Park yang di Batu, biasa... masa kecil kurang bahagia. Hehehehe


(siapa yang mau liburan di pulau terpencil  ini??)


Entah kenapa setiap liburan kayaknya ada masa "pemanfaatan" saya oleh mama di rumah. Biasanya kalau udah seperti ini, ciri-ciri yang muncul adalah mata mama yang berbinar-binar disertai senyum jahat manisnya. Misalnya, saya lagi enak-enakan maen facebook di laptop tiba-tiba mama dateng.

"Ketimbang maen facebook gak jelas gitu, mending kamu ketik soal ujian buat ulangan minggu depan aja sa..." Kata mama sambil naruh buku soal latihan anak smp yang tebelnya gak kira-kira. 

Padahal kalau dipikir-pikir itu kerjaan kan sebenernya kewajiban mama bukan saya!. Waah... makan gaji buta tuh jadi guru itu. Kalau gak gitu ada lagi ceritanya. Misalnya, saya lagi nonton tv, lalu mama dateng. Dengan enaknya, nyuruh saya matiin tuh tv dan cerita berubah menjadi saya yang tengah sibuk membersihkan rumah.

"Kapan lagi kamu kayak gini.... mumpung di rumah sa."

Ya ampuuuun..... niatnya di rumah tuh buat santai kayak di pantai. Tapi jadi kerja rodi begini, padahal sebelum liburan kan saya udah stress fisik dan otak gara-gara kuliah. Jadi gak salah dong kalau liburan sehari dua hari di rumah dipakai buat refreshing. Pernah saya protes, tapi yang terjadi adalah muka mama berubah jadi agak-agak mewek disertai mata yang seperti anak anjing kehilangan induknya. Lalu ngomong, "masa` sih kamu gak kasian sama mama....."

Hadeeewww.........

Naah sodara-sodara, ini adalah pelajaran buat kalian. Kalau ntar udah gede udah jadi ibu-ibu atau bapak-bapak jangan suka menyiksa anak kalian seperti ini. Hahahaha......
Eniwey,,, baru kali ini saya ngerasain liburan 3 bulan lamanya FULL
Rasanya???
Enak juga.... Hahahaha ketauan banget kalau saya orangnya males. Hehehe
Kata temen-temen ada yang bilang kalau liburan selama itu rasanya mati rasa, bingung mo ngapain. Tidur-makan-tidur-makan mulu. Kalau menurut saya itu sih tergantung gimana ngaturnya. saya sendiri selagi bisa ngerjain apa yang nggak bisa dikerjain pas liburan akan saya kerjain. Bantu-bantu ortu walaupun cuma pekerjaan rumah tangga slah satunya. Kalau banyak yang nganggep pekerjaan ini kayak "babu", menurut saya itu salah. Kelihatannya sih remeh, tapi beneran capek lo kalau dikerjain. Kapan lagi selagi orang tua masih hidup kita tunjukkan bakti kita kepada mereka. Karena saya juga nyadar, saya belum bisa cari duit sendiri jadi solusinya membantu apa yang bisa saya kerjakan.

Rencana liburan kedepannya buat liburan semester selanjutnya mungkin pengen ikut SP buat memperbaiki IP. Kalau nggak gitu pengen liburan tapi nginep ke tempat sodara atau ke Pare lagi biar kalau ada bule ngajak ngomong jadinya gak bego-bego banget. Amiiiiiiiiin.........................