Minggu, 31 Maret 2013

Generasi Galau




Maunya sih posting kemaren-kemaren. Gak tau kenapa bawaannya males melulu. Jangankan posting, tugas kuliah aj numpuk tapi gak dikerjain kalau besok baru dikumpul. Tak apalah, yang penting deadline bulan ini tercapai. Satu bulan minimal satu posingan ^__^. Hmm... lama-lama jadi blogger murtad ini. Hahaha

Ngomong-ngomong masalah galau... Sering banget kan denger anak muda jaman sekarang ngomong kata-kata "galau". Galau sendiri kalau menurut saya berarti rasa cemas, gelisah, bingung mau ngapain. Sejenis bentuk pencarian jatidiri atas masalah-masalah yang dihadapi. Karena biasanya anak muda yang mengalami ini termasuk saya wajarlah mereka merasa begitu. Disamping karena umur yang belum terlalu matang belum banyak pengalaman jadinya agak labil dalam menghadapinya, temen bilang kesana... kita ngikut kesana. Temen masuk ke sumur... eh kita ntar ngikut juga. Astajim,,, -_-. Jangan sampek deh. Tapi saya rasa itu sebuah proses yang harus dilewati. Yang penting itu cara kita melewatinya, pasrah atau berusaha. Yah... itu mah pilihan masing-masing.

Lingkungan juga mempengaruhi. Lihat aja jaman sekarang, banyak situs jejaring sosial kayak facebook atau twitter. Adek saya yang SD aja udah pada punya. Bandingin aja sama jaman SD saya dulu. Boro-boro yang begituan, internet aja masih dianggap mahal. Paling-paling waktu saya SMP, diajarin cara buat blog. Emang sih dengan facebook atau twitter kita bisa bebas berekspresi mengungkapkan apa yang ada di pikiran. Gak usah nulis panjang-panjang kayak di blog, satu atau dua kalimat aja cukup. Tinggal ketik status, update dah sehari tiga kali (kayak minum obat aje sehari tiga kali..). Masalahnya kalau terlalu sering update status yang isinya kebanyakan keluhan, rasa marah, atau bahkan kata-kata yang gak pantes. Jadinya bukan galau tapi sesat, ayolah.... Talk Less Do More dong. Instan menurut saya, coba bandingin dengan nulis blog. Minimal kamu harus punya tema dulu buat nulis artikel. Belum ntar pas nulisnya... gak bakalan deh kamu nulis blog kayak update status di facebook tiga kali sehari. Padahal blogger ini sempet booming tahun 2000 an. Yang pasti butuh ketekunan. Saya aja masih berusaha, kayak gini nih update postingan mepet banget akhir bulan. (buka aib sendiri) Hehe :p



(facebook vs twitter)


Masih inget gak sama tontonan acara tv waktu hari minggu. Kalau saya dulu sih, udah standby di depan tv mantengin channel ikan terbang dari jam setengah 6 pagi. Kalau banyak yang bilang hari minggu itu waktunya bangun siang, itu gak berlaku. Jadi ceritanya, pas saya masih nyimut-nyimutnya setiap hari minggu habis sholat subuh, saya jadi anak rajin. Bukan membantu ibu, tapi nonton kartun. Hahaha... (tidak patut ditiru ya anak-anak). Ada kartun digimon, pokemon, doremon, dragonball, dst... gak inget saking banyaknya. Pastinya mereka bukan manusia tapi hewan juga nggak. Gak taulah apaan... makhluk fantasi yang absurd. Dulu, pas lihat pokemon bisa keluar dari bola seneng banget tuh jadinya pengen punya juga. Pas lihat power ranger juga gitu, keren banget ya lihat makhluk warna warni lima ekor bertarung melawan monster. Apalagi lihat doremon yang gak tamat-taman, heran kok nobita jadi anak SD terus ya. 





(hayoo.. masih inget gak sama mereka??)


Kalau inget jaman-jaman itu pengen ketawa. Heran, kok bisa saya suka sama mereka. Kalau sekarang mah udah tobat. Tontonannya bukan yang kayak gitu lagi tapi nonton drama korengan eh salah drama korea. Hahaha.. Tapi dari semua tontonan masa kecil saya, ada satu persamaan. Rata-rata ceritanya adalah tentang perjuangan, persahabatan, yang dibumbuin sama hal-hal yang gak masuk akal kadang-kadang. Tapi tetep masa kecil saya bahagia dong. Kalau sekarang lain lagi tontonannya. Pokemon ama digimon udah pada gak laku alias udah pensiun. Digantiin sama domba shaun the sheep, angry bird, spongebob atau dua tuyul upin ipin. Kalau upin ipin masih mending ada cerita moralnya, kalau shaun the sheep gak tau lagi. Pengen bakar sate kambing aja kalau adek saya lihat tuh kartun di TV.

Beda jaman, beda masa. Beda generasi, beda juga pemikirannya...
Yang pasti kita juga harus bisa mengimbangi masa yang ada. Karena waktu itu selalu bergerak maju, manusiapun begitu. Cuma manusia yang pasif yang gak mau berubah, jika tidak kita akan tergilas oleh waktu. Tapi, jangan lupa segala sesuatu punya sisi positif maupun sisi negatif . Tergantung kita yang memilih. Jadi, daripada sering menggalau lebih baik bertindak. Jangan mau jadi Generasi Galau. :D