Minggu, 28 April 2013

I Will Go There!!

Setiap orang pasti punya keinginan, begitu juga saya. Gak tau kenapa saya pengen ketempat-tempat ini. Yah.. selagi mimpi masih gratis dan gak perlu bayar ngapain takut. Saya percaya walaupun kedengarannya sulit atau bahkan mustahil, tapi yang namanya keinginan punya kekuatan tersendiri. Tuhan selalu mendengar keinginan kita, tapi mungkin menunggu waktu yang tepat untuk mewujudkannya. Itu cuma teori yang saya buat sendiri. Mau percaya apa nggak, kembali ke individu masing-masing.


1. Backpackeran ke Jogja




Kota yang satu ini seperti magnet bagi saya. Waktu jaman-jaman SMA dulu, saya kepingin banget bisa kuliah kalau nggak di Malang atau Jogja. Yah.. yg namanya jodoh nggak bisa ditebak, jodoh saya kuliah di Malang ternyata. Walaupun begitu pikiran saya masih tetep pengen kesana suatu saat nanti. Kalau nggak bisa kuliah disana, pengen banget backpackeran 2 atau 3 hari. Bukan wisata pake` travel atau yg semacamnya yang terikat sama jadwal. Tapi pengen menikmati suasana di kota gudeg dengan cara lain. Kayaknya asyik aja muter-muter, trus ngubek-ngubek ke tempat wisatanya pake` angkutan umum. Tapi cuma satu kendalanya, nyari temen yang seide sepemikiran. Kan gak enak muter-muter sendiri kayak orang ilang. Smoga tahun depan atau mungkin taun ini bisa terwujud. Soalnya sebenernya kemaren udah mau berangkat tapi ada sedikit kendala. Amiiiin....


2. Kawah Gunung Ijen



Ini sebenernya gara-gara ke Bromo kemaren, saya jadi terobsesi pengen ke gunung. Sebenernya ke Bromo juga salah satu keinginan saya dulu. Dan alhamdulillah waktu liburan semester kemaren tiba-tiba mama saya ngajak kesana. Tuh kan bener, jangan remehkan impian. Trus pas lihat acara off road di metro tv, mereka nayangin tentang kawah gunung ijen yang terletakdi ujung pulau Jawa, Banyuwangi. Air danau hijau tosca, sumber daya alam belerang, membuat saya terpesona. Padahal itu cuma lihat di layar kaca. Gak ngebayangin aslinya kayak mana. Walaupun medannya cukup berat kayaknya, soalnya menurut info kalau mau ke kawahnya butuh waktu 2 jam buat jalan kaki. Tapi nggak menyurutkan keinginan saya. Semoga Allah membukakan jalannya buat kesini, mumpung masih muda masih kuat tenaganya. Amiin...


3. Danau Ranu Kumbolo


Jadi teringat novel 5 cm ya... haha. Sebenernya bukan itu sih yang membuat saya pengen kesana. Jadi waktu itu di beranda facebook, ada salah satu temen saya yang ngupload fotonya ke danau ranu kumbolo. Bagus banget pemandangannya. Ada danau dikelilingi bukit hijau plus pohon-pohon, air danaunya sekan-akan jadi cermin raksasa yang bisa memantulkan pemandangan disekitarnya. Wuihh... keren banget. Sebenernya jaraknya nggak terlau jauh, danau ranu kumbolo terletak di gunung semeru ada di perbatasan malang-lumajang. Semoga saya juga dapat pergi kesana ya Allah... amiin.

4. Pulau Sempu



Masih di area malang, pulau yang satu ini katanya sih masih asri (kan belum pernah kesana... hehe). Untuk kesana aja harus pake` perahu dari pantai balekambang. Banyak dijadiin tempat camping. Karena saya cewek sebenernya kuatir juga buat pergi kesana, tapi penasaran juga. Dari gambar-gambarnya sih bagus sepanjang pantai terhampar pasir putih, ada tebing-tebing batu yang diselimuti pohon-pohon. Mirip setting nya dramanya gu jun pyo sama geum jan di yang di BBF. Haha.... Semoga saya bisa kesana. Amiiiin...


Kamis, 18 April 2013

Malang Kota "Setan"



Weitss... jangan salah sangka dulu, lihat judul postingan kali ini. Maksudnya Malang kota setan itu bukan kota yang isinya ada tuyul, pocong, kuntilanak, dkk. Tapi ini lebih ke wisata kulinernya. Malang sendiri mang dikenal sebagai kota wisata, pendidikan, gak terkecuali kuliner juga. Gak tau mulai kapan kenapa masyarakat di kota apel ini kayaknya kok suka banget sama yang pedes-pedes. Kalau lihat warung atau tempat makan disini gak susah deh cari yang pedes-pedes gitu. Mulai dari cemilan, mie, dll kok kayaknya akhirnya ada kata-kata "setan"nya. Mulai dari mie setan, ceker setan, sampek keripik maichi alias kripik setan, yang semuanya ada level-levelnya gitu. Kayak MLM aja ada levelnya.

Saya sendiri bukan penggemar makanan pedas. Tapi emang bener sih kalau makanan pedes itu menggoda. Awalnya aja pengen banget, lihat orang makan sambil keringat bercucuran, mata merah, bibir jontor. Ngiler ngebayangin tuh makanan rasanya kayak mana, kok bisa responnya kayak gitu. Berhubung saya orangnya labil serta mudah terpengaruh, jadi ikutan deh. Walhasil esoknya di kampus yang ada saya nggak konsen di kelas karena perut sakit melilit minta ampun, sambil lihat jam berharap dosennya mendadak sakit biar cepetan selesai trus habis itu lari ke warung/apotik terdekat beli obat sakit perut. Hahaha..

Pernah waktu ngetren-ngetrennya kripik maichi. Seperti yang saya bilang sebelumnya, saya orangnya mudah terpengaruh. Akhirnya coba beli sebungkus, udah tau nggak tawar sama makanan pedes tapi masih aja beli. Sialnya waktu beli nggak ada yang level 1 apa 2 gitu. Kata mas-mas yang jualan cuma tinggal yang level 5 doang. Emang sih level yang paling tinggi itu level 10, tapi kalau level 5 juga lumayan tuh. Baru makan 1/6 bungkus, perut rasanya udah gak karuan. Gak ngebayangin kalau makan yang level 10 pasti saya udah terkapar kayak cacing kepanasan. Niatnya sih mau bagiin tuh racun kripik sama anak-anak kosan. Tapi gak ada yg mau... :( . Endingnya, tuh sebungkus kripik baru habis dalam waktu seminggu, dan seminggu juga saya minum entrostop. Sampek2 ibu sebelah kosan yang punya toko kelontong bosan lihat saya. Pasti kalau ke warungnya beli tu obat. Miris







(Jangan tertipu dengan senyumannya kawan ^_^ )


Nah... kalau yang tadi cemilan, sekarang yang agak beratan dikit, mie. Kalau di malang sendiri yang paling terkenal sih mie setan kober, terletak di jl. Bromo. Tapi ada juga yang laen kayak mie buto ijo, mie galau, mie panda, dll tapi intinya sama sih sama-sama pedes. Ada level-levelnya juga, paling tinggi level 5. Tapi asal tau aja, level 1 itu cabenya udah 12 kalau level 5 bisa itung sendiri tuh. Tidak seperti kasus bersama mak icih sebelumnya, untuk kali ini saya udah buat persiapan. Pas diajak anak-anak makan tidak lupa saya udah bawa senjata andalan. Eiennggg...... Entrostop!! (hahaha... ketawa setan).




(level berapakah dirimu??)


Ini yang terakhir, dan yang paling aneh, ceker setan. Jangan bayangin itu adalah sekor ayam yang sedang kesetanan yang disembelih dengan gelap mata dan jadilah si ceker setan. Cuma ceker biasa yang dimasak sama bumbu pedes, tapi yang luar biasa adalah cara mendapatkannya. Kalau mau beli ni ceker gak bisa tuh beli langsung tapi harus pake nomer antrian dulu. Soalnya warungnya aja baru buka jam 10 malem. Jadi pas sorenya kita ambil nomer antrian, trus ntar malem belinya. Kalau setau saya ceker setan yang terkenal di malang itu yang ada di depan SOB Malang, jl. Jakarta.

Walaupun sudah bisa dibayangkan rasanya seperti apa, tapi tetap saja saya penasaran. Jadi critanya, waktu sebelum UTS kemaren saya bareng dulur Nadya udah niat beli tuh ceker setan. Sorenya udah ambil nomer antrian langsung di rumah si penjualnya. Gak tanggung-tanggung, kita dapet antrian no.1 cuy!! (hahaha.... ketawa setan lagi). Malemnya, hampir aja telat. Abis liat basket rektor cup di kampus 3, kita langsung capcus padahal itu udah jam stengah 11 malem. Pas udah di sana, rame banget ternyata untung aja ibu-ibu penjualnya masih siap-siap. Kalau nggak sia-sia dong perjuangannya. Kalau soal harga, saya rasa wajar sih. Per ceker, Rp. 1000. Bisa dimakan disana atau dibawa pulang. Berhubung kami takut kalap disana, diputuskan dimakan di rumah aja. Kan bahaya kalau kalap trus kesetanan lanjut kesurupan. Hahaha.... Anehnya abis makan makan tuh ceker setan saya gak sakit perut. Padahal udah siap-siap senjata andalan entrostop, cuman bibir saya yang jontor. Mungkin hanya ceker setan yang "cukup" bersahabat di perut saya.



(No. 1....... Hahaha)


(padahal tempatnya kaki lima... tapi yang ngantri banyak banget)


(udah siap senjata... air, permen, pokoknya yang manis-manis)