Kamis, 06 Juni 2013

Tua Itu Pasti, Dewasa Itu Pilihan



Keinget sama materi kuliah kemaren sore... Bu dosen lagi bahas tentang tetek bengek skripsi. Aih,, nggak kerasa 3 tahun udh lewat dari jaman lulus SMA. Gak kerasa udah semester 6, gak kerasa bentar lagi udah jadi angkatan tertua di kampus, gak kerasa bentar lagi udh mw profesi,  dan gak kerasa yang lain-lain. Kok rasanya waktu cepet banget berlalu ya. Kayak baru kemaren masih sibuk daftar universitas sana sini, ikut ospek kampus yang rasanya kayak neraka,  ngeluh praktikum preskrip dll yang tugasnya bejibun. Banyak banget hal yang masih pengen saya lakuin, masih banyak impian yang belum kesampean. Mumpung masih muda, belum nikah, masih free, hahaha.. :D

Tahun ini saya udah kepala dua. Dibilang remaja udah nggak, kan klw remaja itu teenager. Jadi yang usianya masih belasan dapat dimasukkan kedalam kategori ini. hahaha.. bahasanya terlalu absurd kawan-kawan. Yang pasti yang namanya manusia gak bisa ngelawan waktu. Mau pake` krim pengencang kulit segentong, biar gak keriput biar gak dibilang tante-tante gak girang juga gak ngaruh kalau umurnya udah uzur.

Tua itu Pasti, Dewasa itu Pilihan. Yap, betul sekali. Gpp lah umur bertambah toh itu alamiah, yang penting pikiran tambah dewasa. Pernah saya tau seseorang yang dari segi umur udah dewasa, udah matang lah.. tapi kadang-kadang sikapnya masih manja, childish, dll. Yang ada orang disekitarnya bukan respek malah jengkel. Emang terkadang usia itu bukan segalanya.

Saya sendiri kadang-kadang masih suka bersikap childish. Masih sering ngambek, sulit maafin orang lain, moody. Ya, saya berharap eitss bukan, maksud saya bertekad mulai saat ini kudu bisa ngilangin yang kayak gitu. Malu dong sama umur.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar