Sabtu, 24 Agustus 2013

I Can Hear Your Voice





Gimana rasanya kalau kita dapat tau isi hati seseorang?

Gimana rasanya kalau kita tau kalau orang tersebut sebenernya gak suka sama kita?
Gimana rasanya kalau kebanyakan orang sebenernya lain di mulut lain di hati?
Gimana kalau kita gak siap dengan semua kejujuran yang ada?

Ini salah satu drama korea yang judulnya "I Can Hear Ur Voice" yang saya lihat akhir-akhir ini. Ceritanya tentang seseorang yang punya kemampuan bisa membaca isi hati seseorang kalau liat matanya. Jadi, awalnya sewaktu masih kecil Park Soo Ha mengalami kecelakaan sama ayahnya. Untuk menghindari polisi, si penabrak mobil tersebut malah membunuh ayah Park Soo Ha tepat di TKP. Tapi untungnya saat itu ada saksi mata, Jang Hye Sung. Masalahnya, Jang Hye Sung diancam oleh Min Joon Guk si penabrak mobil tersebut agar gak bersaksi di pengadilan. Sedangkan Park Soo Ha yang saat itu masih kecil dan dalam keadaan masih shock dan gak bisa bicara diragukan pendapatnya untuk bersaksi, apalagi kalau ia mengaku punya kemampuan bisa membaca isi hati seseorang. 

Hampir saja Min Joon Gook dilepaskan jika saja Hye Sung tak maju ke pengadilan dan bersaksi dengan membawa handphonenya sebagai bukti. Hye Sung menyelamatkan Soo Ha untuk yang kedua kalinya. Karena itulah, Soo Ha bertekad untuk melindungi Hye Sung, karena Soo Ha sempat membaca pikiran Min Joon Gook kalau ia akan membalas dendam pada Hye Sung jika ia keluar nanti. Dan juga Hye Sung adalah cinta pertamanya...


10 tahun kemudian, Jang Hye Sung telah menjadi seorang pengacara. Nah.. Park Soo Ha yang masih SMA terus mencari Jang Hye Sung. Karena telah berjanji melindunginya dari Min Joon Guk yang punya niat mencelakai Hye Sung. Bagaimana kelanjutannya?? Nonton sendiri saja ya.... Hehehe


Diluar dari ceritanya yang terlalu dramatis (Banyak hal yang gak masuk akal bin lebay, apalagi pemeran utamanya yang beda umur terlalu jauh, brondong cin.... hadehhh) tapi sejenak saya berpikir. Enak gak enak juga ya kalau sesorang punya kekuatan kayak gitu..


Ya.. siapa sih yang gak mau tau isi hati orang lain. Apalagi kalau menyangkut diri sendiri. Tapi juga ngerepotin plus bikin sakit hati kalau sebenernya kalau orang itu gak sebaik yang kita sangka. Kan setiap orang itu gak sempurna. 


Kalau menurut saya pribadi, mendingan gak usah punya kemampuan kayak gitu. Hidup tenang, beres deh... Tapi bukan berarti cari aman lo ya. Tuhan kan udah ngasih kita otak buat berpikir, mata untuk melihat, telinga buat mendengar, dan mulut untuk berkomunikasi dengan orang lain. La kalau punya kemampuan kayak gitu masak kita cuma liat matanya terus gak ngomong apa-apa


Buat saya mengenal sesorang adalah sebuah proses yang panjang

Komunikasi adalah cara untuk lebih mengenal seseorang....
Empati adalah cara untuk lebih memahami seseorang.....

Kamis, 08 Agustus 2013

Hari Kemenangan



Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H...
Selamat merayakan hari kemenangan bagi setiap umat muslim di dunia...
Selamat, Selamat, dan Selamat semuanya
Masih dipertemukan di Ramadhan dan Idul Fitri Tahun ini :) :)

Ramadhan tahun ini rasanya ada yang beda. Waktu berlalu cepet banget. Mungkin habis kkn langsung pulkam, di Pandaan cuma seminggu habis itu langsung hari raya. Dua hari kedepan ada acara keluarga. Hadeh..... Seneng nggak seneng sih. Tapi banyak senengnya, banyak kegiatan banyak pengalaman. Ketimbang ngganggur gak jelas hayoo....

Oh iya... maaf ya sebulan lebih jadi blogger murtad. Kegiatan KKN menguras waktu, energi dkk. Hahaha... lebay deh. Mau crita crita dikit lah... Jadi selama bulan Juli ini saya mengikuti kegiatan KKN, Kuliah Kerja Nyata. Yang aslinya lebih banyak nganggurnya daripada kerjanya :p

KKN itu...
Baru pertama kalinya mandi pake` air kayak kolam ikan lele
Baru pertama kalinya hidup di desa yang kalau mau ke indomaret jalannya jauuuh banget
Baru pertama kalinya tiap hari makannya tahu+tempe+krupuk kalau ada
Baru pertama kalinya penyuluhan didepan ibu ibu PKK yang cerewetnya minta ampun
Baru pertama kalinya ramadhan di tempat orang, jauh dari rumah
Baru pertama kalinya ngerasain kangen sama orang-orang yang selama ini yang selalu ada tapi sering saya cuekin...

Bagi saya yang namanya KKN itu gak cuman kerja sosial, nerapin ilmu ke masyarakat dll tapi lebih kepada mengenal dan beradaptasi kepada lingkungan. Kalau ngerjain proker mah itu sampingan. Adaptasi sama temen temen sekelompok yang karakter dan sifatnya macem2 (beneran deh.. beda jurusan beda pemikiran sih menurut saya), mengenal cara berfikir masyarakat sekitar (salah ngomong bisa salah paham tuh..). Pokoknya banyak deh pelajaran yang bisa didapet dari KKN. Tapi overall seru, menyenangkanlah... walaupun ada bagian-bagian yang gak enak pastinya. Ya itulah hidup... Ada yang enak, ada nggak enaknya juga. Nggak mungkin manis terus kan 



(Sungai.. Sawah.. Ijo royo royo)



(Jalan ke balai desa...)



(Medical, #KKN 51)



(#KKN 51, Bayem_Kasembon)


Maaf ya smuanya.. Judul postingannya Idul Fitri tapi malah bahas KKN. La gimana lagi, mood nulisnya sekarang tapi berhubung yang ada di otak pengen bahas KKN jadilah seperti ini. Yang pasti saya seneng sekali di Idul Fitri ini saya dapat kumpul bareng keluarga, lengkap tanpa kurang apapun. Dapet sholat ied padahal udah was was gak bisa soalnya awal puasa udah bolong. Utang puasa cuma tiga hari, ternyata Allah masih sayang sama saya :`). Semoga di bulan-bulan berikutnya dapat menjadi pribadi yang lebih baik. Amiien....

Minggu, 23 Juni 2013

Antara Malang-Musim Maba-KKN

Yah... malang seperti biasanya, mulai masuk bulan Juni-Juli, iklim mendadak berubah antara campuran musim hujan, musim berangin yg gak jelas. Dan gak tau kenapa sepanjang tahun ini gak ada musim kemarau, mungkin efek dari pemanasan global kali ya. Yang pasti hal itu berimbas ke saya (gak nyambung ding!). Suasana hati makin gak jelas. Biasa... tipe-tipe orang moody. Suasa hati berubah secepat cuaca yang berubah. Ihiir... :p

Pokoknya di postingan kali ini edisinya mau curhat, curcol, cendol. Haissh... mboh wez, gak jelas
Sebulan ini judulnya kampus-jalan-kkn. Muter-muter itu aja. Sempet bosen sih, kebiasaan sibuk jadi pasif kayak gini. Sepertinya kurva telah memasuki kadar tunak yang berada diantara MTC dan MEC. Hadeh... keracunan farkin ceritanya. Kembali ke laptop (emangnya lu tukul), yang pasti kalau udah semester-semester tua gini penyakit yg muncul adalah kegalauan. Yang obatnya tidak ada diapotik-apotik terdekat tetapi di masjid-masjid terdekat. Hahaha... biasa farmasis kumat.

Mulai muncul pertanyaan-pertanyaan kayak misalnya gini nih:

Ntar skripsinya mau ambil apa ya? Klinik, Komunitas, Bahan Alam, apa skalian Bahan Dapur??

Judul skripsi ntar apaan? Pasti rempong deh...

Kok gak kerasa ya udah semester 6.. Bentar lagi udah jadi angkatan tertua di kampus. Males (padahal gak sudi ikut yang namanya preskripsi, kimia analisis, anfistum, dkk lagi)

Ntar bakalan ngelanjutin profesi dimana ya? di SBY, Jogja, apa dihatimu sekalian?? :D

Ntar siapa ya yang nemenin pas wisuda?? (Uhuk.. uhuk.. mak jlebb)


Sudahlah... sepertinya kita tidak perlu membahasnya lebih lanjut, karena akan semakin ambigu teman-teman.
Pokoknya semester 6 ini semangat belajar saya lg "on burning" deh. Balas dendam gara-gara IP merosot tajam, padahal kalau gara-gara males ya gak juga sih.

Oh iya... mau cerita dikit tentang kelompok KKN. Ya sekitar H-2 minggu lagi, mungkin bakalan jadi blogger murtad gara-gara males nulis pas KKN atau lagi rajin tapi gak ada sinyal. Sejauh ini sih mungkin komentarnya adalah lumayan... Semoga aja nggak terjadi konflik2 geje, prokernya sukses, kompak dll. Gak bisa ngomong pastinya gimana, masih belum terlalu kenal juga. Kan tak kenal, maka tak sayang. Hahaha

Yah.. mungkin kendalanya adalah adaptasi. Kebiasaan di HIMFA dituntut perfeksionis, serius, dll ini malah nyantai banget. Gak tau juga ya, mungkin budaya tiap kumpulan itu beda-beda. Dan juga semoga kadar kesabaran saya masih dalam rentang (kayak kimia analisis ae). Wajarlah kalau ada beberapa konflik atau gak enak gimana, namanya juga kelompok gak semuanya enak. Banyak orang, banyak kepala, banyak pemikiran juga. Maksudnya, masalah-masalah apapun yang terjadi nanti gak akan membuat saya berubah jadi angry bird. Hahaha... Intinya tetep cool down, nyantai kawan, woles wez... Tapi feeling saya sih, KKN 51 bakalan seru. Amiiin




Biarkan aku melukiskan bayangmu
Karena semua mungkin semua akan sirna
Bagai rembulan sebelum fajar tiba
Kau selalu ada walau tersimpan
Di relung hati terdalam...

(Adera-Melukis Bayangmu)


Kamis, 06 Juni 2013

Tua Itu Pasti, Dewasa Itu Pilihan



Keinget sama materi kuliah kemaren sore... Bu dosen lagi bahas tentang tetek bengek skripsi. Aih,, nggak kerasa 3 tahun udh lewat dari jaman lulus SMA. Gak kerasa udah semester 6, gak kerasa bentar lagi udah jadi angkatan tertua di kampus, gak kerasa bentar lagi udh mw profesi,  dan gak kerasa yang lain-lain. Kok rasanya waktu cepet banget berlalu ya. Kayak baru kemaren masih sibuk daftar universitas sana sini, ikut ospek kampus yang rasanya kayak neraka,  ngeluh praktikum preskrip dll yang tugasnya bejibun. Banyak banget hal yang masih pengen saya lakuin, masih banyak impian yang belum kesampean. Mumpung masih muda, belum nikah, masih free, hahaha.. :D

Tahun ini saya udah kepala dua. Dibilang remaja udah nggak, kan klw remaja itu teenager. Jadi yang usianya masih belasan dapat dimasukkan kedalam kategori ini. hahaha.. bahasanya terlalu absurd kawan-kawan. Yang pasti yang namanya manusia gak bisa ngelawan waktu. Mau pake` krim pengencang kulit segentong, biar gak keriput biar gak dibilang tante-tante gak girang juga gak ngaruh kalau umurnya udah uzur.

Tua itu Pasti, Dewasa itu Pilihan. Yap, betul sekali. Gpp lah umur bertambah toh itu alamiah, yang penting pikiran tambah dewasa. Pernah saya tau seseorang yang dari segi umur udah dewasa, udah matang lah.. tapi kadang-kadang sikapnya masih manja, childish, dll. Yang ada orang disekitarnya bukan respek malah jengkel. Emang terkadang usia itu bukan segalanya.

Saya sendiri kadang-kadang masih suka bersikap childish. Masih sering ngambek, sulit maafin orang lain, moody. Ya, saya berharap eitss bukan, maksud saya bertekad mulai saat ini kudu bisa ngilangin yang kayak gitu. Malu dong sama umur.

Minggu, 28 April 2013

I Will Go There!!

Setiap orang pasti punya keinginan, begitu juga saya. Gak tau kenapa saya pengen ketempat-tempat ini. Yah.. selagi mimpi masih gratis dan gak perlu bayar ngapain takut. Saya percaya walaupun kedengarannya sulit atau bahkan mustahil, tapi yang namanya keinginan punya kekuatan tersendiri. Tuhan selalu mendengar keinginan kita, tapi mungkin menunggu waktu yang tepat untuk mewujudkannya. Itu cuma teori yang saya buat sendiri. Mau percaya apa nggak, kembali ke individu masing-masing.


1. Backpackeran ke Jogja




Kota yang satu ini seperti magnet bagi saya. Waktu jaman-jaman SMA dulu, saya kepingin banget bisa kuliah kalau nggak di Malang atau Jogja. Yah.. yg namanya jodoh nggak bisa ditebak, jodoh saya kuliah di Malang ternyata. Walaupun begitu pikiran saya masih tetep pengen kesana suatu saat nanti. Kalau nggak bisa kuliah disana, pengen banget backpackeran 2 atau 3 hari. Bukan wisata pake` travel atau yg semacamnya yang terikat sama jadwal. Tapi pengen menikmati suasana di kota gudeg dengan cara lain. Kayaknya asyik aja muter-muter, trus ngubek-ngubek ke tempat wisatanya pake` angkutan umum. Tapi cuma satu kendalanya, nyari temen yang seide sepemikiran. Kan gak enak muter-muter sendiri kayak orang ilang. Smoga tahun depan atau mungkin taun ini bisa terwujud. Soalnya sebenernya kemaren udah mau berangkat tapi ada sedikit kendala. Amiiiin....


2. Kawah Gunung Ijen



Ini sebenernya gara-gara ke Bromo kemaren, saya jadi terobsesi pengen ke gunung. Sebenernya ke Bromo juga salah satu keinginan saya dulu. Dan alhamdulillah waktu liburan semester kemaren tiba-tiba mama saya ngajak kesana. Tuh kan bener, jangan remehkan impian. Trus pas lihat acara off road di metro tv, mereka nayangin tentang kawah gunung ijen yang terletakdi ujung pulau Jawa, Banyuwangi. Air danau hijau tosca, sumber daya alam belerang, membuat saya terpesona. Padahal itu cuma lihat di layar kaca. Gak ngebayangin aslinya kayak mana. Walaupun medannya cukup berat kayaknya, soalnya menurut info kalau mau ke kawahnya butuh waktu 2 jam buat jalan kaki. Tapi nggak menyurutkan keinginan saya. Semoga Allah membukakan jalannya buat kesini, mumpung masih muda masih kuat tenaganya. Amiin...


3. Danau Ranu Kumbolo


Jadi teringat novel 5 cm ya... haha. Sebenernya bukan itu sih yang membuat saya pengen kesana. Jadi waktu itu di beranda facebook, ada salah satu temen saya yang ngupload fotonya ke danau ranu kumbolo. Bagus banget pemandangannya. Ada danau dikelilingi bukit hijau plus pohon-pohon, air danaunya sekan-akan jadi cermin raksasa yang bisa memantulkan pemandangan disekitarnya. Wuihh... keren banget. Sebenernya jaraknya nggak terlau jauh, danau ranu kumbolo terletak di gunung semeru ada di perbatasan malang-lumajang. Semoga saya juga dapat pergi kesana ya Allah... amiin.

4. Pulau Sempu



Masih di area malang, pulau yang satu ini katanya sih masih asri (kan belum pernah kesana... hehe). Untuk kesana aja harus pake` perahu dari pantai balekambang. Banyak dijadiin tempat camping. Karena saya cewek sebenernya kuatir juga buat pergi kesana, tapi penasaran juga. Dari gambar-gambarnya sih bagus sepanjang pantai terhampar pasir putih, ada tebing-tebing batu yang diselimuti pohon-pohon. Mirip setting nya dramanya gu jun pyo sama geum jan di yang di BBF. Haha.... Semoga saya bisa kesana. Amiiiin...


Kamis, 18 April 2013

Malang Kota "Setan"



Weitss... jangan salah sangka dulu, lihat judul postingan kali ini. Maksudnya Malang kota setan itu bukan kota yang isinya ada tuyul, pocong, kuntilanak, dkk. Tapi ini lebih ke wisata kulinernya. Malang sendiri mang dikenal sebagai kota wisata, pendidikan, gak terkecuali kuliner juga. Gak tau mulai kapan kenapa masyarakat di kota apel ini kayaknya kok suka banget sama yang pedes-pedes. Kalau lihat warung atau tempat makan disini gak susah deh cari yang pedes-pedes gitu. Mulai dari cemilan, mie, dll kok kayaknya akhirnya ada kata-kata "setan"nya. Mulai dari mie setan, ceker setan, sampek keripik maichi alias kripik setan, yang semuanya ada level-levelnya gitu. Kayak MLM aja ada levelnya.

Saya sendiri bukan penggemar makanan pedas. Tapi emang bener sih kalau makanan pedes itu menggoda. Awalnya aja pengen banget, lihat orang makan sambil keringat bercucuran, mata merah, bibir jontor. Ngiler ngebayangin tuh makanan rasanya kayak mana, kok bisa responnya kayak gitu. Berhubung saya orangnya labil serta mudah terpengaruh, jadi ikutan deh. Walhasil esoknya di kampus yang ada saya nggak konsen di kelas karena perut sakit melilit minta ampun, sambil lihat jam berharap dosennya mendadak sakit biar cepetan selesai trus habis itu lari ke warung/apotik terdekat beli obat sakit perut. Hahaha..

Pernah waktu ngetren-ngetrennya kripik maichi. Seperti yang saya bilang sebelumnya, saya orangnya mudah terpengaruh. Akhirnya coba beli sebungkus, udah tau nggak tawar sama makanan pedes tapi masih aja beli. Sialnya waktu beli nggak ada yang level 1 apa 2 gitu. Kata mas-mas yang jualan cuma tinggal yang level 5 doang. Emang sih level yang paling tinggi itu level 10, tapi kalau level 5 juga lumayan tuh. Baru makan 1/6 bungkus, perut rasanya udah gak karuan. Gak ngebayangin kalau makan yang level 10 pasti saya udah terkapar kayak cacing kepanasan. Niatnya sih mau bagiin tuh racun kripik sama anak-anak kosan. Tapi gak ada yg mau... :( . Endingnya, tuh sebungkus kripik baru habis dalam waktu seminggu, dan seminggu juga saya minum entrostop. Sampek2 ibu sebelah kosan yang punya toko kelontong bosan lihat saya. Pasti kalau ke warungnya beli tu obat. Miris







(Jangan tertipu dengan senyumannya kawan ^_^ )


Nah... kalau yang tadi cemilan, sekarang yang agak beratan dikit, mie. Kalau di malang sendiri yang paling terkenal sih mie setan kober, terletak di jl. Bromo. Tapi ada juga yang laen kayak mie buto ijo, mie galau, mie panda, dll tapi intinya sama sih sama-sama pedes. Ada level-levelnya juga, paling tinggi level 5. Tapi asal tau aja, level 1 itu cabenya udah 12 kalau level 5 bisa itung sendiri tuh. Tidak seperti kasus bersama mak icih sebelumnya, untuk kali ini saya udah buat persiapan. Pas diajak anak-anak makan tidak lupa saya udah bawa senjata andalan. Eiennggg...... Entrostop!! (hahaha... ketawa setan).




(level berapakah dirimu??)


Ini yang terakhir, dan yang paling aneh, ceker setan. Jangan bayangin itu adalah sekor ayam yang sedang kesetanan yang disembelih dengan gelap mata dan jadilah si ceker setan. Cuma ceker biasa yang dimasak sama bumbu pedes, tapi yang luar biasa adalah cara mendapatkannya. Kalau mau beli ni ceker gak bisa tuh beli langsung tapi harus pake nomer antrian dulu. Soalnya warungnya aja baru buka jam 10 malem. Jadi pas sorenya kita ambil nomer antrian, trus ntar malem belinya. Kalau setau saya ceker setan yang terkenal di malang itu yang ada di depan SOB Malang, jl. Jakarta.

Walaupun sudah bisa dibayangkan rasanya seperti apa, tapi tetap saja saya penasaran. Jadi critanya, waktu sebelum UTS kemaren saya bareng dulur Nadya udah niat beli tuh ceker setan. Sorenya udah ambil nomer antrian langsung di rumah si penjualnya. Gak tanggung-tanggung, kita dapet antrian no.1 cuy!! (hahaha.... ketawa setan lagi). Malemnya, hampir aja telat. Abis liat basket rektor cup di kampus 3, kita langsung capcus padahal itu udah jam stengah 11 malem. Pas udah di sana, rame banget ternyata untung aja ibu-ibu penjualnya masih siap-siap. Kalau nggak sia-sia dong perjuangannya. Kalau soal harga, saya rasa wajar sih. Per ceker, Rp. 1000. Bisa dimakan disana atau dibawa pulang. Berhubung kami takut kalap disana, diputuskan dimakan di rumah aja. Kan bahaya kalau kalap trus kesetanan lanjut kesurupan. Hahaha.... Anehnya abis makan makan tuh ceker setan saya gak sakit perut. Padahal udah siap-siap senjata andalan entrostop, cuman bibir saya yang jontor. Mungkin hanya ceker setan yang "cukup" bersahabat di perut saya.



(No. 1....... Hahaha)


(padahal tempatnya kaki lima... tapi yang ngantri banyak banget)


(udah siap senjata... air, permen, pokoknya yang manis-manis)

Minggu, 31 Maret 2013

Generasi Galau




Maunya sih posting kemaren-kemaren. Gak tau kenapa bawaannya males melulu. Jangankan posting, tugas kuliah aj numpuk tapi gak dikerjain kalau besok baru dikumpul. Tak apalah, yang penting deadline bulan ini tercapai. Satu bulan minimal satu posingan ^__^. Hmm... lama-lama jadi blogger murtad ini. Hahaha

Ngomong-ngomong masalah galau... Sering banget kan denger anak muda jaman sekarang ngomong kata-kata "galau". Galau sendiri kalau menurut saya berarti rasa cemas, gelisah, bingung mau ngapain. Sejenis bentuk pencarian jatidiri atas masalah-masalah yang dihadapi. Karena biasanya anak muda yang mengalami ini termasuk saya wajarlah mereka merasa begitu. Disamping karena umur yang belum terlalu matang belum banyak pengalaman jadinya agak labil dalam menghadapinya, temen bilang kesana... kita ngikut kesana. Temen masuk ke sumur... eh kita ntar ngikut juga. Astajim,,, -_-. Jangan sampek deh. Tapi saya rasa itu sebuah proses yang harus dilewati. Yang penting itu cara kita melewatinya, pasrah atau berusaha. Yah... itu mah pilihan masing-masing.

Lingkungan juga mempengaruhi. Lihat aja jaman sekarang, banyak situs jejaring sosial kayak facebook atau twitter. Adek saya yang SD aja udah pada punya. Bandingin aja sama jaman SD saya dulu. Boro-boro yang begituan, internet aja masih dianggap mahal. Paling-paling waktu saya SMP, diajarin cara buat blog. Emang sih dengan facebook atau twitter kita bisa bebas berekspresi mengungkapkan apa yang ada di pikiran. Gak usah nulis panjang-panjang kayak di blog, satu atau dua kalimat aja cukup. Tinggal ketik status, update dah sehari tiga kali (kayak minum obat aje sehari tiga kali..). Masalahnya kalau terlalu sering update status yang isinya kebanyakan keluhan, rasa marah, atau bahkan kata-kata yang gak pantes. Jadinya bukan galau tapi sesat, ayolah.... Talk Less Do More dong. Instan menurut saya, coba bandingin dengan nulis blog. Minimal kamu harus punya tema dulu buat nulis artikel. Belum ntar pas nulisnya... gak bakalan deh kamu nulis blog kayak update status di facebook tiga kali sehari. Padahal blogger ini sempet booming tahun 2000 an. Yang pasti butuh ketekunan. Saya aja masih berusaha, kayak gini nih update postingan mepet banget akhir bulan. (buka aib sendiri) Hehe :p



(facebook vs twitter)


Masih inget gak sama tontonan acara tv waktu hari minggu. Kalau saya dulu sih, udah standby di depan tv mantengin channel ikan terbang dari jam setengah 6 pagi. Kalau banyak yang bilang hari minggu itu waktunya bangun siang, itu gak berlaku. Jadi ceritanya, pas saya masih nyimut-nyimutnya setiap hari minggu habis sholat subuh, saya jadi anak rajin. Bukan membantu ibu, tapi nonton kartun. Hahaha... (tidak patut ditiru ya anak-anak). Ada kartun digimon, pokemon, doremon, dragonball, dst... gak inget saking banyaknya. Pastinya mereka bukan manusia tapi hewan juga nggak. Gak taulah apaan... makhluk fantasi yang absurd. Dulu, pas lihat pokemon bisa keluar dari bola seneng banget tuh jadinya pengen punya juga. Pas lihat power ranger juga gitu, keren banget ya lihat makhluk warna warni lima ekor bertarung melawan monster. Apalagi lihat doremon yang gak tamat-taman, heran kok nobita jadi anak SD terus ya. 





(hayoo.. masih inget gak sama mereka??)


Kalau inget jaman-jaman itu pengen ketawa. Heran, kok bisa saya suka sama mereka. Kalau sekarang mah udah tobat. Tontonannya bukan yang kayak gitu lagi tapi nonton drama korengan eh salah drama korea. Hahaha.. Tapi dari semua tontonan masa kecil saya, ada satu persamaan. Rata-rata ceritanya adalah tentang perjuangan, persahabatan, yang dibumbuin sama hal-hal yang gak masuk akal kadang-kadang. Tapi tetep masa kecil saya bahagia dong. Kalau sekarang lain lagi tontonannya. Pokemon ama digimon udah pada gak laku alias udah pensiun. Digantiin sama domba shaun the sheep, angry bird, spongebob atau dua tuyul upin ipin. Kalau upin ipin masih mending ada cerita moralnya, kalau shaun the sheep gak tau lagi. Pengen bakar sate kambing aja kalau adek saya lihat tuh kartun di TV.

Beda jaman, beda masa. Beda generasi, beda juga pemikirannya...
Yang pasti kita juga harus bisa mengimbangi masa yang ada. Karena waktu itu selalu bergerak maju, manusiapun begitu. Cuma manusia yang pasif yang gak mau berubah, jika tidak kita akan tergilas oleh waktu. Tapi, jangan lupa segala sesuatu punya sisi positif maupun sisi negatif . Tergantung kita yang memilih. Jadi, daripada sering menggalau lebih baik bertindak. Jangan mau jadi Generasi Galau. :D

Senin, 04 Februari 2013

Adiaroz, Aydan, dan Kakek Bodo



Bingung mo kasih judul postingan apa, jadinya ini deh. hehe..
Tiga hari yang lalu waktu saya ada di malang, ada sms masuk ke nokia saya. Ternyata dari dulur saya satu ini, Nadya...
Kapan pulang dulur bsk main krmh yuks t ajak renang ke TK selesai ank2nya pulang. Tempatnya bagus lho ;-)

Tak lama kemudian jari-jari saya sibuk menyentuh layar buat balas sms singkat ini

Ya insyaallah ntar sore...
Ayo dulen.. Tp aq gk ad motor :(

Tak jemputkah dulur, pandaan aman kan gada operasi?

Wuih.... baik banget dulur saya yang satu ini. Singkat cerita saya setuju. Akhirnya sore itu saya pulang dari Malang ke Pandaan, walaupun ditengah jalan ditemani oleh cuaca yang tidak bersahabat, hujan...
Esok harinya jam setengah 8 pagi saya sudah bersiap-siap berangkat, maklum ke perempatan Kasri Pandaan nebeng sama ayah berangkat kerja lagian kalau siang-siang takutnya ntar hujan. Sambil mengecek isi tas, saya cuma membawa dompet, hp, dan nggak lupa kamera buat ntar narsis bareng. hehe...
Sebenernya gak ada planning buat pergi ke kakek bodo, awalnya tujuan kami cuma renang. Tapi berhubung Kakek Bodo itu deket dan melewati rumah Nadya alhasil saya kepengen kesana. Refreshing sekalian pingin tau gimana soalnya walaupun deket dari Pandaan, ini yang pertama kali saya kesana. Ya Allah.. katrok banget ternyata saya ini

Bagi yang belum tau, Kakek Bodo adalah kawasan wisata air terjun milik perum perhutani di daerah lereng gunung welirang pegunungan Prigen, Tretes, Jawa timur. Gak tau kenapa namanya Kakek Bodo. Menurut cerita (dari mbah google :p) Di beri nama Kakek Bodo karena mengisahkan seorang kakek yang di sebut dengan kakek yang bodoh (bodo).  Menurut cerita penduduk setempat "Kakek Bodo" dahulunya adalah seorang pembantu rumah tangga keluarga Belanda. Dia seorang yang saleh dan jujur. Dia meninggalkan keluarga Belanda tersebut untuk mensucikan diri meninggalkan masalah keduniawian dengan bertapa. Karena sikapnya ini keluarga Belanda yang ditinggalkannya menyebutnya sebagai kakek yang bodoh (Kakek Bodo).

Berkat bertapanya sang kakek memiliki kelebihan/kesaktian yang digunakan untuk membantu masyarakat setempat yang meminta pertolongan. Kakek Bodo meninggal di tempat bertapa. Makamnya sampai sekarang dikeramatkan oleh penduduk setempat dan banyak dikunjungi para pejiarah dari berbagai kota besar.  

Hmm... Cerita yang aneh. Dulu sewaktu saya masih kecil saya kira kakeknya bodoh beneran. Tapi kalau emang gitu mana mungkin si kakek nemuin air terjun. Tapi kalau diganti namanya jadi kakek pintar ntar dikira malah promosi obat to**k ang*n lagi. haha.... gak tau lah, itu sih suka-suka kepercayaan penduduk sekitar menurut saya. 

Jalan ke kawasan Tretes, Prigen mirip-mirip sama kota Batu di Malang. Udaranya bersih, dingin, di tepi jalan banyak sekali pepohonan banyak juga yang menjual tanaman hias. Oh iya... sebelum sampai di Tretes kalau mau berwisata sejarah juga ada. Ada candi peninggalan kerajaan Singosari namanya Candi Jawi. Candi ini terletak di pertengan jalan raya Pandaan - Prigen. Konon, candi jawi merupakan tempat penyimpanan sebagian abu dari raja terakhir kerajaan Singosari, Kertanegara. Dimana yang sebagian lagi disimpan di candi Singosari.



(Candi Jawi)

Memasuki kawasan wisata Kakek Bodo, hanya terlihat beberapa orang. Mungkin karena bukan weekend makanya gak rame. Hanya ada segelintir orang, kami berdua, segerombolan tukang ojek, dan penjaga karcis. Kasian sekali....

Setelah membeli karcis di loket, saya dan Nadya masuk kawasan wisata. Ternyata di dalam pun masih sama, sepi sekali. Hanya ada kami berdua dan sesekali orang lewat. Jadi serasa milik pribadi aja, haha...
Lalu dulur saya yang satu ini bilang kalau kita ke kolam renangnya aja dulu, soalnya air terjunnya sndiri masih diatas. Hadeh.... saya kira tinggal masuk, triiing.... langsung ada air terjun. Tapi ternyata kita harus menjadi ninja hatori dulu, mendaki gunung... lewati lembah...


(Where`re we going now??)

(kayaknya kami datang terlalu pagi, kolam renangnya masih dikuras -_-")


(Hayoo... apa ya itu??)


Agak kecewa sih, soalnya kolam renangnya tutup, udah gitu suasanya sepi banget kayak kuburan. Dan kami baru sadar kalau hari itu adalah hari Jum`at legi. Kata Nadya, kalau jum`at legi jarang ada yang kesini soalnya itu waktu untuk berdoa di makam Kakek Bodo. Pantesan.... -__-"
Aigoo... ya sudahlah diteruskan saja perjalanannya, naek-nak ke puncak gunung. Ternyata jauh juga ya ke air terjunnya. Saya teringat dulu waktu ke air terjun Coban Rondo di Batu Malang, ya mirip-mirip gitulah. Saya kasih share aja ya foto-fotonya... ^_^


(mendung.. jadi tambah mistis aja)


(mari kita sholat dulu teman-teman)


(Naik..naik... ke puncak gunung)

(jangan bunuh diri ya mbak..)


(bisa baca sendiri kan,,)


(Yasiin... Al-Fatihah...)


Akhirnya sampailah kami di air terjun. hati-hati bila melewati sungai kecil sepanjang air terjun. Karena terdapat banyak lintah yang siap menghisap darah anda. Haha... kalau Edward Cullen sih aku juga mau :p
Walau banyak batu-batu sungai tapi airnya yang segar dan dingin dijamin dapat sejenak menghilangkan stress anda. Jadi sempatkan waktu untuk sekedar berendam kaki disana. Oh iya... ada fenomena aneh waktu kami kesana. Air terjun yang seharusnya ada satu jadi beranak, ada air terjun baru yang terbentuk. Mungkin karena musim hujan akhir-akhir ini. What`s a lucky today... haha


(maen air dulu ah...)


(air terjun baru...)


(air terjun utama...)


(tumpaseaee.... yumuskuraee... kuch kuch hotahai :D)


Walaupun masih btah disana, tapi kami cepat-cepat pulang. Bukan karena apa, selain karena ketakutan mengingat hari itu jum`at legi (ketauan penakut...) langit terlihat tambah mendung. Ketimbang ntar pulang berbasah-basah ria, lagian kami belum juga ke planning awal yaitu renang... Pokok nya terimakasih buat dulur saya Nadya yang sudah bersedia menjadi tour guide saya selama di sini. Ditambah lagi sudah ngrepotin, karena udah nginep semaleman di rumahnya gara-gara hujan yang gak reda-reda. Pokoknya sekali lagi terimah kasih ya dulur. It`s a nice day,,, :)




(Masa Kecil Kurang Bahagia... hahaha)

Minggu, 03 Februari 2013

Bukit Teletubbies di Bromo



Masih inget acara anak-anak yang satu ini??
Dulu kira-kira waktu jaman saya masih SD, setiap jam 10 saya selalu udah stand by di depan tv. Tangan pegang remote, pindah ke channel ikan terbang nunggu 4 makhluk absurd ini muncul. Begitu lagu opening masuk lalu si tingkiwingki, dipsi, lala nggak ketinggalan poo muncul lewat lubang atap rumah. Kemudian gak lupa mereka joget-joget keliling padang rumput dengan tampang yang nggak berdosa. Kalau dipikir sekarang, kok bisa ya saya suka sama mereka. 4 makhluk aneh dengan layar televisi di perutnya gak lupa antena beraneka macam bentuk udah gitu gak pake baju lagi. Dibilang manusia nggak... dibilang hewan nggak juga... dibilang tumbuhan apalagi. Benar-benar absurd sekali........ hahaha

Tapi yang paling saya sukai dari acara ini adalah setting tempatnya. Terhampar padang rumput yang luas, banyak bukitnya dan bunga-bunga yang tumbuh. Wuihh.... ngiri banget lihat para teletubbies bisa tinggal di tempat kayak gitu. Apalagi lihat kandang rumahnya teletubbies yang unik gitu. ada perosotan di atas rumahnya, bentuknya juga kayak rumah iglo di kutub utara. Tapi yang paling saya nggak ngerti sampe` sekarang adalah tempat tidurnya si teletubbies yang kecil banget, padahal badan mereka kan segede gajah.

Lalu saya berpikir. Ada nggak ya tempat kayak gitu di muka bumi. Apa itu cuma khayalan si produsernya teletubbies doang, supaya anak-anak kecil kayak saya dulu bisa seneng sekaligus takjub. Whatever,,, Nyatanya minggu lalu saya pergi ke tempat yang mirip sama padang rumputnya si teletubbies. Gak perlu jauh-jauh sampe` ke luar negeri segala karena ternyata ada di negeri kita sendiri lo tepatnya di Bromo, Probolinggo, Jawa Timur. Tapi penduduk sekitar menyebutnya "Bukit Teletubbies"



(hmm... tulisannya salah. haha)



Minggu lalu, saya pergi ke Bromo dengan mama dan adek saya. Jujur saja, ini yang pertama kalinya saya ke bromo. Tips saja bagi yang ingin pergi ke bromo, kalau berangkat lebih baik melewati jalur dari probolinggo. Yang pasti jika melewati daerah Puspo seperti saya, yang ada kita bakalan merasakan sensasi jet coaster. Jalan yang berkelok kayak ular plus lebar jalan yang relatif sempit dan disampingnya terkadang ada jurang. Mirip-mirip jalur ke Malang - Kediri kalau naek bis Puspa Indah. Perjalanan yang cukup lama, jadi sebaiknya berangkat pada sore hari, agar esoknya kita lebih leluasa jalan-jalan dan jangan lupa menikmati panorama sunrise di daerah penanjakan sekitar jam 5-6 pagi. 

Back to topic...
Bapak-bapak di penginapan bilang kalau di bromo ini selain terkenal dengan matahari terbit di penanjakan, kawah gunung bromo, ada juga padang rumput bukit teletubbies. Kening saya berkerut mendengar penjelasan bapak-bapak yang satui ini. Bukannya saya tidak percaya, tapi saya nggak yakin bapak itu tau teletubbies itu apa. Mengingat usia bapak-bapak ini boleh dibilang sudah tua, kenal nggak ya sama yang begituan soalnya biasanya nontonnya kan cuma acara campur sari doang. hehe...

Cuaca pagi hari saat itu lumayan cerah. Gak panas dan gak juga mendung. Setelah puas menikmati sunrise di penanjakan, lokasi selanjutnya yang dituju adalah padanga savana a.k.a bukit teletubbies. Yang membuat saya takjub adalah panorama sepanjang jalan. Seperti biasanya melewati tebing dan jalan yang berkelok-kelok dan pastinya dikelilingi hutan. Namun setelah itu terhampar sebuah padang pasir yang luas banget. Nggak ada apa-apa yang terlihat, sejauh memandang yang ada ya pasir. Pasir hitam...












(settingnya cocok buat film perang,,)


Tandus dan kering itu yang ada dalam pikiran saya. Sambil melewati padang pasir si bapak supir berkata pada kami.
"Disini pernah jadi tempat syutingnya Dian Sastro lo mbak...". sambil senyum-senyum sendiri. Mungkin dia sambil ngebayangin wajahnya si dian sastro yang cantik aduhai itu tapi gak nyadar tampangnya sendiri.
Tidak mengherankan memang alam bromo yang sangat indah ini sering dipakai untuk syuting film. Kalau lihat ftv biasanya kadang settingnya di bromo. Lalu saya kepikiran kalau saya buat film disini judulnya apa ya??
Mungkin... "Tersesat di Bromo". Jadi ntar isinya cuma orang lari-lari keliling bukit pasir 7 hari 7 malem, yang endingnya dia pingsan karena dehidrasi. hahaha...

Aneh tapi nyata memang, setelah melewati kawasan berpasir yang jarang sekali terdapat tumbuhan. Pemandangan berubah jadi padang bunga. Banyak bunga berwarna ungu atau kuning, mirip-mirip bunga edelweiss, bunga khas gunung, kontras sekali... Jalan yang kami lalui juga tidak mulus. Banyak bebatuan, serasa ikut perjalanan off road. Maka dari itu kebanyakan kendaraan didaerah sini tipenya mobil hartop/jip atau sepeda motor trail, maklum kondisi alam didaerah Bromo banyak menanjak, berpasir dan berbatu. Kalau Mio saya dibawa kesini kuat nggak ya...

(sensasinya naik ini...mantap!!)


(yang tradisional juga ada...)


Tidak lama kemudian kami sampai di tempat tujuan. Kami disambut oleh sebuah padang hijau yang dikelilingi  tebing-tebing berbatu. Subhanallah.... serasa di tempat lain rasanya. Ternyata wallpaper2 di lappy itu nyata ya. haha.... Saya kasih share foto-fotonya aja ya,,












Well... kenapa saya menceritakan lebih banyak part bukit teletubbies dibanding yang lain??
Karena menurut saya, dari semua tempat yang kami kunjungi, disitu yang membuat saya paling berkesan. Rasanya kita sangatlah kecil dihadapan Allah. Ada banyak tempat wisata di bromo. Seperti melihat sunrise di penanjakan, pasir berbisik, atau yang paling utama kawah gunung bromo. Kata penduduk sekitar waktu yang paling pas untuk mengunjungi gunung bromo adalah pada bulan september. Karena di bulan ini bertepatan dengan upacara kasada, upacara tradisonal khas suku tengger. Mereka melemparkan sesajen ke kawah gunung. Kalau masih inget cerita rakyat suku tengger bisa dibuka tuh, roro anteng dan joko seger. Hayoo... sapa yang tau.

Siap-siap kondisi badan yang fit aja kalau kesana. Mengingat udaranya yang dingin banget kalau pagi, jadi jangan lupa bawa jeket tebel, sarung tangan, kupluk, kaos kaki, dan pastinya sepatu ini remeh tapi penting. Mengingat jalanan terjal juga, jadi lebih enak pake sepatu ketimbang sendal lebih anget dan nyaman.hehe.. Buat view yang lain saya kasih share aja fotonya. Pokoknya dijamin puas dah kalau berkunjung ke Bromo. Saya berharap suatu saat ini bisa kembali mengunjungi gunung eksotis yang satu ini lagi. Amiiin.... ^_^


(sunrise... untung gak lagi mendung)

(rame-rame lihat sunrise, aduh gak kelihatan...)




(subhanallah....)




(pura hindu bromo di tengah padang pasir)




(jalan terjal setapak ke kawah gunung bromo)




(awas tangga curam,,)




(kalau ke lempar ke kawah jadi apa ya?? )